Vaksinasi Aman Melindung Diri, Komunitas, dan Negeri

Vaksinasi Aman Melindung Diri, Komunitas, dan Negeri Kredit Foto: Reuters/Anton Vaganov

Dr. Toto Wisnu Hendrarto, Sp.A (K) mengatakan, keberadaan vaksin sangat dibutuhkan di masa pandemi Covid-19, sebab vaksin merupakan antigen yang akan merangsang antibodi tubuh manusia untuk melawan suatu penyakit.

"Imunisasi memutus rantai penularan tadi. Jadi kalau dalam komunitas tercapai lebih dari 80% populasi,proses penularan itu tidak akan terjadi lagi," kata Toto dalam webinar online KPCPEN, Senin, (16/11/2020).

Meskipun vaksin nantinya telah tersedia dan siap diedarkan, sedari awal proses pembuatan vaksin harus dipastikan aman, dimulai dengan identifikasi antigen, lalu mengujinya pada binatang atau orang-orang tertentu.

Baca Juga: Perawatan Covid-19 Mahal, dr. Reisa: Cara Murahnya Disiplin Terapkan 3M

"Setelah diproduksi digunakan masyarakat, vaksin tetap dipantau, yang dipantau adalah terjadinya Kejadian Ikutan Paska Imunisasi (KIPI), suatu kejadian medik setelah imunisasi yang dilakukan adalah melakukan analisis kausalitas terhada KIPI serius, yang menyebabkan cacat atau kematian. Untuk saat ini setiap KIPI harus dicatat karena apa yang dilaporkan sekarang belum tentu sama antara orang Indonesia, Amerika atau Malaysia," kata Toto.

Sementara itu, Ketua RMI PBNU, Abdul Ghofarozzin mengatakan, sampai pertengahan September saat ini jumlah klaster mencapai 90 di pondok pesantren.

"Bulan Juni, Juli, Agustus, peningkatannya luar biasa klaster-klaster pesantren hampir vertikal," katta Abdul dalam webinar online KPCPEN, Senin, (16/11/2020).

Jumlah pasien mendekati sekitar 4.500 pasien positif. Tetapi, satu pasien di pesantren punya banyak kontak erat mengingat pesantren itu komunal.

"Sampai hari ini 144 kyai wafat selama pandemi, itu angka kemarin, sampai hari ini sudah bertambah 147 kalo tidak salah. Ini tentu luar biasa ketika kalo kita bandingkan periode sama tahun lalu, tingkat wafatnya tidak sebanyak tahun ini. Tentu tidak semuanya yang wafat disebabkan Covid," katanya.

Banyak pesantren terpapar karena belum siap menjalankan protokol pencegahan secara disiplin. 

Selanjutnya
Halaman

Ingat, terus terapkan gerakan 3M: memakai masker, menjaga jarak dan menjauhi kerumunan, serta mencuci tangan.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #ingatpesanibupakaimasker #ingatpesanibujagajarak #ingatpesanibucucitangan #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini