Bingung Sama Orang yang Terlihat Kebal Corona? Ini Jawaban Profesor Inggris

Bingung Sama Orang yang Terlihat Kebal Corona? Ini Jawaban Profesor Inggris Foto: Unsplash/Glen Carrie

Meski belum pernah terinfeksi, sebagian orang tampak memiliki antibodi yang dapat bereaksi terhadap virus corona SARS-CoV-2. Antibodi ini dinilai dapat memberikan sebagian perlindungan dari penularan Covid-19.

Antibodi tersebut dikenal sebagai antibodi cross-reactive. Reaktivitas silang antibodi ini tampak dimiliki oleh orang-orang yang kerap terkena pilek akibat paparan virus corona jenis lain yang cukup umum ditemukan.

Baca Juga: Kaget, Orang-orang Mager di Jerman Dijuluki Pahlawan Perangi Corona Lho!

Secara umum, virus corona menggunakan spike (duri) proteinnya untuk menempel dan menginfeksi sel. Duri ini terdiri dari dua bagian atau subunit yang memiliki tugas berbeda.

Subunit S1 memungkinkan virus corona untuk menempel pada sel. Subunit ini relatif berbeda di antara beragam virus corona. Sedangkan subunit S2 memungkinkan virus corona untuk masuk ke dalam sel.

"(Subunit S2) di antara virus corona penyebab pilek dan SARS-CoV-2 ini tampak cukup mirip bagi sebagian antibodi," jelas peneliti senior dan ketua peneliti dari Retroviral Immunology Laboratory Prof George Kassiotis, seperti dilansir Medical News Today.

Oleh karena itu, Prof Kassiotis berusaha mengetahui keberadaan antibodi cross-reactive pada sampel darah orang dewasa dan anak-anak. Sampel darah ini diambil dari darah yang didonorkan pada Mei 2018, sebelum pandemi Covid-19 terjadi. Dengan begitu, bisa dipastikan bahwa sampel-sampel darah yang digunakan berasal dari orang-orang yang tidak pernah terkena Covid-19.

Dari 302 sampel darah orang dewasa, hanya 16 yang memiliki antibodi cross-reactive terhadap SARS-CoV-2. Tim peneliti menilai jumlah yang rendah ini berkaitan dengan frekuensi infeksi virus corona penyebab pilek yang lebih rendah pada orang dewasa.

Sebaliknya, anak kecil dan remaja cenderung lebih sering terkena pilek dibandingkan oleh orang dewasa. Saat memeriksa sampel darah anak, tim peneliti mendapati ada 21 dari 48 sampel darah yang memiliki antibodi cross-reactive terhadap SARS-CoV-2.

"Temuan kami menunjukkan bahwa anak-anak memiliki kemungkinan lebih besar untuk memiliki antibodi cross-reactive ini dibandingkan orang dewasa," timpal salah satu peneliti Kevin Ng.

Tentu penelitian lebih jauh dibutuhkan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik. Akan tetapi, Ng menilai temuan ini dapat memberikan sedikit penjelasan mengapa anak-anak lebih jarang terkena Covid-19 bergejala berat.

"Namun, belum ditemukan buki bahwa antibodi (cross-reactive) ini dapat mencegah infeksi atau penyebaran SARS-CoV-2," ungkap Ng.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini