Kecewa di Masa Lalu Gak Bisa Diobati, Mahathir Lagi-lagi Jegal Usaha Anwar Berkuasa

Kecewa di Masa Lalu Gak Bisa Diobati, Mahathir Lagi-lagi Jegal Usaha Anwar Berkuasa Kredit Foto: Antara/REUTERS/Lim Huey Teng

Kisruh politik di Malaysia tak kunjung usai. Usaha pemimpin oposisi Pakatan Harapan (PH) Anwar Ibrahim menumbangkan Perdana Menteri (PM) Muhyiddin Yassin masih berlanjut. Mantan PM Mahathir Mohamad pun lagi-lagi berusaha menjegal langkah mantan anak didiknya itu.

Dalam wawancara bersama Malaysian Insight yang dirilis pada Sabtu (14/11/2020), Mahathir menilai, bahwa Anwar tidak akan bisa menjadi PM yang baik. Padahal, anggota parlemen dari langkawi itu pernah berjanji akan menyerahkan kekuasaan kepada Anwar, usai menang Pemilihan Raya ke-14 pada 9 Mei 2018.

Baca Juga: Beres Jumpa Raja, Anwar Ibrahim Kini Diundang Mampir Polisi

“Anwar tidak akan bisa menjadi PM yang baik, karena dia tidak melakukan tugasnya dengan benar dalam rentang waktu dua bulan pada 1997,” ujar Mahathir, merujuk pada Krisis Finansial Asia pada tahun tersebut.

Saat terjadi krisis kala itu, Mahathir cuti dari pekerjaannya selama dua bulan. Anwar, yang saat itu merupakan Wakil PM, menggantikan tugas Mahathir untuk sementara. Menurut Mahathir, performa Anwar saat menggantikannya tidak sesuai harapannya.

“Saya menguji kemampuannya saat saya masih menjadi perdana menteri. Saya berlibur selama dua bulan, dan Anwar mengambil alih kekuasaan. Kami sedang mengalami krisis ekonomi saat itu, dan kebijakannya tidak membantu memulihkan kondisi finansial negara,” sebut Mahathir.

"Itulah mengapa saya harus mengambil alih tugas menteri keuangan dan mengusulkan rencanarencana untuk menyelamatkan negara dari krisis ekonomi. Saya tidak tahu bagaimana masyarakat melihat hal ini. Tapi sudah jelas, saat krisis finansial 1997, Anwar tidak mampu menanganinya,” sambung dia.

Pada 1997, Mahathir sempat berselisih paham dengan Anwar terkait penanganan krisis ekonomi. Saat itu, Anwar ngotot ingin menerima paket bantuan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia.

“Dia selalu mengikuti Bank Dunia dan IMF. Saya telah mengatakan kepadanya, jika mengikuti saran mereka, negara kami tidak akan memiliki cukup dana bahkan untuk membayar gaji. Tapi dia terus mendukung mereka,” katanya.

Ketika Dr Mahathir kembali menjabat, dia mencabut beberapa keputusan Anwar dan meluncurkan paket kebijakan untuk melindungi malaysia, termasuk mematok ringgit terhadap dolar AS. Malaysia dipuji secara global karena memimpin pemu lihan terkuat di antara negara-negara yang terkena dampak buruk krisis ekonomi.

Kala itu, mahathir memecat Anwar. Kemudian, Anwar membuat tulisan panjang mengenai responsnnya terhadap krisis 1997. Ia membela kinerjanya kala itu, dan mengkritik pendekatan Mahathir.

Dilansir Malay Mail, Anwar mengaku melihat rekomendasi IMF sebagai kesempatan untuk mereformasi sistem pemerintahan yang di penuhi tindakan korupsi. Untuk diketahui, Anwar sebelumnya mengaku memiliki mayoritas dukungan di parlemen.

Presiden PKR itu mengklaim, memiliki mayoritas yang kuat dan tangguh untuk meng gulingkan pemerintahan Muhyiddin. meski begitu, Mahathir tidak yakin dan khawatir, Anwar mengalami delusi.

“Dia masih bukan perdana menteri hari ini meskipun dia mengklaim beberapa kali akan menjadi perdana menteri. Ada persiapan yang dibuat untuknya dilantik, tapi sayangnya itu tidak terjadi,” cetusnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini