Jika F-20 China Bentrok, Ini yang Terjadi pada F-35 dan F-22 Kebanggaan AS

Jika F-20 China Bentrok, Ini yang Terjadi pada F-35 dan F-22 Kebanggaan AS Foto: Wikimedia Commons

Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) China menawarkan Chengdu J-20 sebagai salah satu jet tempur militer intinya. Kepala desainer jet tempur siluman J-20 generasi kelima, Yang Wei, telah menjelaskan kemampuan pesawat J-20 yang luas dan tak tertandingi.

J-20 telah digambarkan sebagai jet tempur generasi berikutnya yang revolusioner dan merongrong kognisi, karakteristiknya untuk misi jarak jauh, kemampuan tinggi dalam penetrasi, kesadaran, daya tembak, dan pengambilan keputusan yang cepat. 

Baca Juga: Pertama di Luar AS, Israel Terima Pesawat Uji Coba F-35I ADIR

Para analis percaya bahwa dengan kemampuan pencegat jarak jauhnya, J-20 dapat digunakan untuk menembak jatuh tanker Amerika dan pesawat pengintai lainnya. Kemampuan itulah yang membuat jet tempur China itu memiliki peluang untuk mengalahkan jet tempur siluman F-35 dan F-22 Raptor.

Menurut Justin Bronk, seorang analis dari Royal United Service Institute (RUSI) yang berbasis di London, J-20 adalah desain pesawat tempur terbesar—yang dapat diamati rendah—yang saat ini dalam produksi atau pengujian yang diketahui, dengan kapasitas bahan bakar internal yang mengesankan dan kemampuan untuk membawa hingga empat tangki bahan bakar eksternal pada tiang di bawah sayap yang dapat dilepas.

“Ini akan memungkinkan J-20 untuk bertindak sebagai pencegat jarak jauh, memburu tanker Amerika dan orbit enabler sayap besar (pesawat intelijen, surveillance dan pengintaian/ISR) jauh dari daratan—tugas penting jika China ingin menghadapi kekuatan udara taktis Amerika yang bergantung pada pesawat tanker sangat dekat dalam suatu konflik," tulis Bronk dalam laporannya bulan Oktober.

Namun, ia menambahkan bahwa J-20 memiliki beberapa kekurangan termasuk bobot dan kelincahannya yang kurang. Itulah sebabnya J-20 tidak memiliki peluang di depan F-22, karena memiliki kinerja dan kelincahan yang ekstrem. 

Namun, para ahli China mengklaim bahwa J-20, yang dikembangkan lebih lambat dari F-22 memiliki banyak keunggulan dibandingkan jet tempur Raptor. Mereka percaya bahwa beberapa fitur F-22 lebih cocok untuk Eropa daripada Asia-Pasifik.

F-22 hanya memiliki jangkauan tempur sekitar 500 mil, yang mungkin baik-baik saja untuk wilayah terbatas Eropa Timur, tetapi kurang untuk wilayah Asia-Pasifik yang luas. Jarak tempur 700 mil J-20 memberi jet siluman China itu jangkauan yang lebih jauh di atas titik-titik nyala seperti Laut China Selatan.

David Axe dari Forbes menggemakan sentimen serupa yang mengatakan bahwa karena kurangnya jangkauan, F-22 Raptor akan mengandalkan tanker untuk menahan mereka dalam pertarungan.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini