Pentolan KAMI Sudah Jatuh Tertimpa Tangga: Positif Corona di dalam Penjara

Pentolan KAMI Sudah Jatuh Tertimpa Tangga: Positif Corona di dalam Penjara Kredit Foto: Antara/Reno Esnir

Naas betul nasib Jumhur Hidayat. Selain dipenjara karena dituding menghasut kerusuhan pada demo pe­nolakan Undang­-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker), pentolan Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) itu juga positif corona (Covid-19). Ibarat sudah jatuh, Jumhur tertimpa tangga pula.

Kabar Jumhur terpapar corona disampaikan istri Jumhur, Alia Feb­yani. Alia pun mengajukan pembantaran atau penangguhan pe­nahanan kepada kepolisian.

Baca Juga: Mabes Polri Belum Tahu Jumhur Hidayat Positif Corona

Permohonan itu disampaikan me­lalui surat bertanggal 12 November 2020 yang ditandatangani Alia serta kuasa hukum Jumhur, M Taufik Riyadi di atas materai. Surat itu ditu­jukan kepada Kapolri Jenderal Idham Azis dan Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo.

Kuasa hukum Jumhur Hidayat, Taufik Riyadi berharap, permohonan pembantaran itu agar bisa optimal menjalani perawatan. Apalagi, se­bulan lalu Jumhur baru menjalani operasi batu empedu.

"Jadi tentunya sangat rentan, sangat berisiko bila dilakukan isolasi secara mandiri di dalam tahanan," tutur Taufik saat dikontak wartawan.

Jumhur kini sendirian di sel. Tadi­nya, dia berada di dalam sel rutan Bareskrim Polri bersama tujuh orang. "Sekarang sudah dipisahkan dengan tahanan lain," tandasnya.

Kepala Divisi Penggalangan KAMI, Andrianto meminta Jumhur dibantarkan ke Rumah Sakit Sulianti Saroso, Sunter, Jakarta Utara. "Kami minta dibantarkan di luar. Seharusnya bisa dibantar di RS Sulianti Saroso Sunter," pintanya.

Baca Juga: Kabar Sedih, Mohamed Salah Dinyatakan Positif Covid-19

Anggota Komisi III DPR, Habibu­rokhman, ikut prihatin dengan kabar tersebut. Dia berharap, Bareskrim mengabulkan permohonan penang­guhan penahanan Jumhur agar dapat menjalani perawatan intensif. Dia juga bersedia menjamin penangguhan penahanan Jumhur.

Wakil Ketua Umum Gerindra ini berharap, Kapolri dan jajarannya me­ ngambil putusan yang bijak. "Sebaiknya penahanan di era pandemi adalah opsi yang terakhir," ujarnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini