Puja-puji Rocky Gerung ke Gatot: Cerdik, Ahli Strategi

Puja-puji Rocky Gerung ke Gatot: Cerdik, Ahli Strategi Kredit Foto: Batara

Ketidakhadiran mantan Panglima TNI Jenderal Purnawirawan Gatot Nurmantyo dalam acara pemberian penghargaan Bintang Mahaputra di Istana Negara, Jakarta pada 11 November lalu menjadi polemik.

Meski tidak hadir, Gatot yang saat ini menjadi presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) itu tetap menerima penghargaan tersebut.

"Saya anggap itu pilihan cerdas atau lebih tepat cerdik dari seorang mantan Panglima," kata pengamat politik Rocky Gerung dalam wawancara dengan Hersubeno Arief yang di-upload di channel Youtube Rocky Gerung Official, Kamis (12/11/2020).

Baca Juga: Gatot Nurmantyo Pilih Mangkir, Pengamat: Ini Bagian Political Game

Menurut dia, langkah tersebut menunjukkan ilmu kepanglimaan masih ada di kepala Gatot Nurmantyo. "Yaitu memenangkan peperangan, hanya dengan memenangkan dua pertempuran. Itu yang dinamakan taktis atau strategis," ujarnya.

Rocky mengatakan, langkah tersebut juga menujukkan Gatot sebagai seseorang yang memiliki keahlian dalam berstrategi dalam membaca psikologi lawan.

"Jadi dengan satu gerak "tipu" itu seluruh kemampuan Istana untuk mengontrol KAMI hilang. Enggak mungkin Istana bilang Gatot menolak pemberian negara, karena itu berarti menolak pengutamaan yang menjadi tradisi di dalam pemerian gelar," tuturnya.

Gatot dikatakan Rocky menerima penghargaan itu, namun tidak hadir dalam pemberian tanda jasa tersebut. "Gatot membaca psikologi publik yang menginginkan Gatot tidak hadir. Gatot tahu kalau dia tolak (Bintang Mahaputra) akan dibilang anti kepada negara, karena itu pemberian negara," kata Rocky.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini