Deutsche Bank: Mata Uang Digital Bank Sentral Akan Gantikan Uang Tunai dalam Jangka Panjang

Deutsche Bank: Mata Uang Digital Bank Sentral Akan Gantikan Uang Tunai dalam Jangka Panjang Kredit Foto: Theguardian.com

Deutsche Bank, lembaga perbankan terbesar di Jerman, yakin bahwa mata uang digital bank sentral, atau CBDC, akan menggantikan uang tunai di masa depan. Badan penelitian bank, Deutsche Bank Research, menerbitkan laporan baru tentang estimasi ekonomi dan proposal untuk membantu ekonomi global yang dilanda pandemi virus corona. Berjudul "Apa yang Harus Kami Lakukan untuk Membangun Kembali," studi tersebut dirilis pada 10 November.

Dalam laporannya, Deutsche Bank menyatakan bahwa pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung telah mempercepat "revolusi uang digital". Menurut bank, revolusi ini pada akhirnya akan memungkinkan CBDC seperti yuan digital China atau e-krona Swedia untuk menggantikan uang tunai dalam jangka panjang. Deutsche Bank meminta pemerintah nasional dan perusahaan swasta untuk mengerjakan alternatif selain kartu kredit.

Baca Juga: Habis Yuan Digital, China Mau Buat Inovasi Keuangan Digital Lagi, Ini Dia!

"Lockdown di seluruh dunia dan pembatasan jarak sosial hanya meningkatkan penggunaan kartu daripada uang tunai. Untuk menanggapi, perusahaan dan pembuat kebijakan harus merancang alternatif untuk kartu kredit dan menghapus biaya perantara. Untuk saat ini, sistem pembayaran digital regional harus diutamakan. Dalam jangka panjang, mata uang digital bank sentral akan menggantikan uang tunai," kata Deutsche Bank dikutip dari Cointelegraph, Jumat (13/11/2020).

Dalam laporan tersebut, Deutsche Bank Research juga memperingatkan pembuat kebijakan Eropa tentang risiko tidak mengembangkan proyek mata uang digital mereka sendiri sebagai tanggapan atas kemajuan aktif China dan Swedia di lapangan.

Bank berpendapat bahwa tertinggal dari yurisdiksi lain mungkin memaksa penerapan kebijakan oleh penggerak pertama. Bank meminta Eropa untuk mengembangkan solusi mata uang digital untuk memperkuat euro dan dalam situasi geopolitik yang ada.

“Untuk melakukan ini, kita harus memiliki solusi pembayaran Eropa yang independen," tulis Deutsche Bank Research.

Meskipun Deutsche Bank mendorong percepatan pengembangan mata uang digital global, sejumlah negara tidak terburu-buru untuk menerbitkan CBDC.

Pada bulan Oktober 2020, Jerome Powell dari Federal Reserve Amerika Serikat menyatakan bahwa AS tidak khawatir tentang negara lain yang mendapatkan keuntungan penggerak pertama dalam hal penerbitan CBDC. Ketua Fed mengatakan bahwa pemerintah AS tidak akan membuat keputusan untuk mengeluarkan dolar digital sampai risiko terkait CBDC seperti serangan dunia maya dan privasi diselesaikan.

Pejabat di Selandia Baru dan Rusia telah menyatakan sikap serupa, menyatakan bahwa mereka lebih suka mengambil pendekatan "tunggu dan lihat".

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini