Holding BUMN Pangan: BUMN Berkontribusi Wujudkan Ketahanan Pangan Nasional

Holding BUMN Pangan: BUMN Berkontribusi Wujudkan Ketahanan Pangan Nasional Kredit Foto: Antara/Muhammad Bagus Khoirunas

Rencana konsolidasi BUMN Industri Pangan melalui pembentukan Holding BUMN Pangan sudah melalui pertimbangan berbagai aspek. Hal tesebut disampaikan oleh Deputi Bidang Kordinasi Pangan dan Agribisnis, Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud pada Focus Group Discussion (FGD) Konsolidasi BUMN Pangan, Kamis (12/11/2020), di Jakarta.

"Saya support karena saya pikir rancangan pembentukan holding konsolidasi BUMN ini sudah dengan pertimbangan berbagai hal, bukan hanya satu aspek, tetapi juga berbagai aspek," kata Musdhalifah, Kamis.

Musdhalifah mengatakan, pembentukan holding BUMN pangan merupakan salah satu solusi untuk menguatkan peran BUMN untuk berkontribusi kepada negara, baik untuk mewujudkan ketahanan pangan maupun untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Baca Juga: Pilpres AS dan Covid-19 Dorong Harga Minyak Dunia hingga Tergelincir

Ia pun menyinggung peran PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) (RNI) sebagai calon holding BUMN pangan, menurutnya, RNI dapat merangkul BUMN pangan guna membantu mewujudkan target-target yang diharapkan dan bisa berkontribusi untuk rakyat dalam mewujudkan ketahanan pangan.

Musdhalifah menuturkan, BUMN pangan dapat segera menjalankan peran dan berkontribusi langsung kepada masyarakat.

"Kita tidak bisa menunggu hasil kajian selesai karena kita sudah putuskan holding segera beraksi. Segera lakukan peran-peran, apa yang dibutuhkan, mari kita berkonsolidasi dengan kementerian dan lembaga terkait, termasuk dengan private sector. Peran swasta untuk mewujudkan inisiatif baru juga kita butuhkan," tuturnya.

BUMN pangan dapat bekerja sama dengan semua aspek dan semua komponen, khususnya empat komponen utama untuk mendorong pembangunan, yaitu petani atau rakyat, BUMN, pemerintah dan swasta.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini