Rahasia Umur Panjang Orang Jepang Terungkap, Aturan 80 Persen Ini Kuncinya!

Rahasia Umur Panjang Orang Jepang Terungkap, Aturan 80 Persen Ini Kuncinya! Foto: Getty Images/Mint Images

Jika Anda ingin hidup sampai 100 tahun, makanlah seperti orang sehat yang pernah hidup sampai 100 tahun.

Satu lokasi yang relevan untuk dijadikan contoh adalah Okinawa, Jepang. Kota ini menjadi salah satu Zona Biru dunia --tempat orang-orang hidup sehat, bahagia, dan berumur panjang. Untuk tiap 100.000 penduduk, Okinawa punya 68 centenarian atau lebih dari tiga kali lipat jumlah yang ada di ukuran yang sama dalam populasi Amerika Serikat. 

Baca Juga: Gak Boleh Ngemil saat Diet, Kata Siapa?

Makan dengan perhatian penuh, niat dan kesadaran adalah salah satu karakteristik penting yang telah terbukti membantu meningkatkan umur panjang di antara orang Okinawa, seperti dikutip Warta Ekonomi dari CNBC, Kamis (12/11/2020). 

'Hara hachi bu': Semuanya secukupnya

Jika Anda pernah cukup beruntung untuk makan bersama seorang tetua Okinawa, Anda pasti pernah mendengar mereka melafalkan kalimat yang terinspirasi Konfusianisme sebelum memulai makan: "Hara hachi bu" --pengingat untuk berhenti makan saat perut mereka sudah 80 persen penuh.

Penelitian menunjukkan bahwa dibutuhkan sekitar 15 hingga 20 menit bagi otak Anda untuk mencatat bahwa perut Anda telah mencapai kapasitasnya. Dan makan perlahan, dengan mempraktikkan hara hachi bu, membantu memperpendek kondisi ini.

Dengan kata lain, jika Anda berhenti makan saat Anda merasa sudah 80 persen kenyang, kemungkinan besar Anda sebenarnya sudah 100 persen kenyang (Anda belum mengetahuinya).

Bagaimana orang Amerika bisa mendapatkan keuntungan dari praktik ini

Berkali-kali, para ilmuwan dan peneliti telah menemukan bahwa salah satu masalah terbesar dengan pola makan khas Amerika adalah makan terlalu banyak.

Menurut sebuah studi dari Pew Research Center, orang Amerika mengonsumsi jauh lebih banyak kalori setiap hari daripada yang direkomendasikan (perkiraan dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS berkisar antara 1.600 hingga 2.400 kalori per hari untuk wanita dewasa, dan 2.000 hingga 3.000 kalori per hari untuk pria dewasa).

Pada 2017, rata-rata orang Amerika mengonsumsi lebih dari 3.600 kalori setiap hari, meningkat 24 persen dari tahun 1961, ketika rata-rata hanya 2.880 kalori, menurut penjelasan studi tersebut.

Dr. Brian Wansink, penulis "Mindless Eating" menghabiskan banyak waktu untuk meneliti kebiasaan makan di seluruh dunia. "Ada selisih kalori yang signifikan antara saat orang Amerika berkata, 'Saya kenyang', dan saat orang Okinawa berkata, 'Saya tidak lagi lapar'," katanya.

"Kami menambah berat badan secara diam-diam, baik dengan mengisinya sendiri atau dengan makan sedikit terlalu banyak setiap hari --tanpa berpikir."

Apa yang Anda makan juga penting

Orang tua Okinawa menerapkan pola makan nabati, dengan makanan mereka kebanyakan terdiri dari kacang goreng, bayam, sawi, ubi jalar dan tahu --yang semuanya kaya akan nutrisi.

Goya adalah makanan pokok populer lainnya. Juga dikenal sebagai "pare", goya kaya akan antioksidan, vitamin, dan mineral yang dapat menurunkan kadar gula darah dan meningkatkan kesehatan sistem kekebalan untuk membantu melawan virus.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini