CCB Rencanakan Penerbitan Obligasi Berbasis Blockchain

CCB Rencanakan Penerbitan Obligasi Berbasis Blockchain Kredit Foto: Pixabay

China Construction Bank (CCB) telah bermitra dengan fintech yang berbasis di Hong Kong untuk mengeluarkan keamanan digital berbasis blockchain pertama yang dikeluarkan oleh lembaga keuangan China. Kini, CCB berencana meluncurkan obligasi berbasis blockchain.

Salah satu bank "Empat Besar" di Republik Rakyat Cina, CCB menempati peringkat bank terbesar kedua di dunia berdasarkan total aset pada musim gugur 2020. Rencana bank besar dengan penerbitan utang berbasis blockchain yang baru adalah untuk mengumpulkan total hingga US$3 miliar (Rp52 triliun), dimulai dengan tahap US$58 juta (Rp820 juta), dari individu dan institusi seperti dilaporkan Cointelegraph, Kamis (12/11/2020).

Baca Juga: Naikkan Infrastruktur Blockchain, Perusahaan Penambang Kripto Rogoh Kocek Ratusan Miliar

Obligasi digital tersebut akan diterbitkan melalui cabang luar negeri CCB di Labuan, Malaysia, dengan minimum masing-masing minimal US$100 dan akan memiliki tenor tiga bulan. Mereka membayar bunga tahunan Libor ditambah 50 basis poin, atau sekitar 0,75%.

Inovasinya adalah bahwa obligasi ini digunakan sebagai sertifikat setoran yang diberi token di blockchain yang mendukung penerbitan obligasi dalam jumlah kecil. Obligasi berbasis non-blockchain biasanya dijual dengan harga minimum yang lebih tinggi dan oleh karenanya terbatas pada investor profesional atau bank lain.

Selain itu, sertifikat setoran yang diberi token akan dapat diperdagangkan di bursa Fusan. Bursa, yang diatur di Labuan, akan meluncurkan perdagangan langsung obligasi pada 13 November. Khususnya, karena Fusan mendukung perdagangan mata uang kripto, pedagang akan dapat menukar Bitcoin (BTC) dengan dolar AS untuk membeli obligasi. Transaksi akan dikenakan komisi.

CEO Fusang Henry Chong mengatakan kepada wartawan bahwa jika obligasi populer, pertukaran digital bermaksud untuk memulai produk serupa dalam mata uang lain. Bunga tahunan obligasi 0,75% lebih tinggi daripada kebanyakan suku bunga deposito bank dolar AS, seperti yang ditekankan oleh Wall Street Journal.

CCB "tidak berurusan dengan bitcoin atau mata uang kripto," melainkan "mengambil simpanan bank, yang merupakan bisnis inti kami," tegas kepala operasi CCB Malaysia, Steven Wong. Namun, penawaran tersebut digembar-gemborkan sebagai inovasi besar.

"Ini adalah jaminan utang publik pertama yang terdaftar di blockchain," kata Felix Feng Qi, CEO bisnis lepas pantai CCB Malaysia dan pejabat utama dari cabang CCB Labuan.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini