Uji Coba Vaksin Efektif, Harga Bitcoin Anjlok Drastis

Uji Coba Vaksin Efektif, Harga Bitcoin Anjlok Drastis Kredit Foto: Unsplash/Viktor Forgacs

Harga Bitcoin (BTC) turun tajam ketika perusahaan farmasi Pfizer, bekerja sama dengan perusahaan bioteknologi BioNTech, mengumumkan terobosan dalam vaksin Covid-19.

Bitcoin turun sekitar US$1.000, lebih dari 6%, antara pukul 12:00 dan 15:00 UTC karena berita vaksin, dari US$15.800 (Rp223 juta) turun ke level terendah harian di dekat US$14.815 (Rp209 juta), berdasarkan data TradingView.

Baca Juga: ATM Bitcoin Capai Puluhan Ribu, Paling Banyak Ada di Negara Ini

Pfizer memublikasikan pernyataan yang mengklaim vaksin Covid-19-nya telah terbukti efektif sekitar 90%. Perusahaan mengatakan jumlahnya muncul setelah menguji 43.538 subjek. Vaksin tersebut, bagaimanapun, masih menunggu persetujuan akhir dari Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat.

"Pengajuan Otorisasi Penggunaan Darurat (EUA) ke Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) direncanakan segera setelah tonggak keselamatan yang diperlukan tercapai, yang saat ini diharapkan terjadi pada minggu ketiga bulan November," kata perusahaan dikutip dari Cointelegraph, Rabu (11/11/2020).

Pasar keuangan tradisional naik ketika berbagai media meliput berita vaksin Covid-19. S&P 500 melonjak hampir 4% pada harga pembukaan pasar kemarin. Sementara itu, emas, aset penyimpan nilai lainnya, telah turun lebih dari 5% selama beberapa jam terakhir, terus mengalami pembantaian pada waktu publikasi.

Selain emas dan BTC, sejumlah bisnis yang membukukan keuntungan penting selama pandemi lockdown melihat valuasi perusahaan mereka jatuh hari ini. Platform konferensi video Zoom menyaksikan penurunan sahamnya sekitar 19%, sementara Netflix turun hampir 10%. Bahkan, raksasa e-commerce Amazon turun lebih dari 5%.

Banyak yang memperkirakan Bitcoin akan rebound di beberapa titik, seperti yang terjadi setelah berita pandemi Covid-19 asli pada bulan Maret.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini