Pesan Erdogan buat Putin: Gencatan Senjata Langkah Paling Tepat

Pesan Erdogan buat Putin: Gencatan Senjata Langkah Paling Tepat Kredit Foto: (Foto/Reuters)

Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan pada Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa kesepakatan gencatan senjata Nagorno-Karabakh langkah tepat menuju solusi jangka panjang.

Pasukan penjaga perdamaian Rusia telah dikerahkan ke Nagorno-Karabakh pada Selasa sesuai kesepakatan gencatan senjata untuk menghentikan pertempuran selama enam pekan antara pasukan Azerbaijan dan etnis Armenia serta membekukan perolehan wilayah oleh Azerbaijan.

Baca Juga: Melihat Ancaman Ini, Putin Bakal Tingkatkan Terus Senjata Nuklir Rusia

Turki adalah sekutu dekat Azerbaijan. Selama pertempuran, Turki memasok persenjataan untuk Azerbaijan hingga dapat merebut kembali sejumlah wilayah yang dikontrol etnis Armenia.

Melalui telepon, Erdogan mengatakan kepada Putin bahwa Turki akan mendirikan pusat untuk mengamati gencatan senjata bersama dengan Rusia.

Lokasi pusat pengamatan gencatan senjata itu, menurut Erdogan, di tanah yang dibebaskan dari pendudukan Armenia, yang ditentukan oleh Azerbaijan.

Erdogan juga mengungkapkan pentingnya membuka koridor antara Azerbaijan dan Nakhchivan agar warga Azerbaijan dapat kembali ke Karabakh. Nakhchivan dipisahkan lokasinya dari Azerbaijan oleh Armenia.

Azerbaijan mencoba mendapatkan kembali tanah yang hilang selama perang pada 1990-an. Mereka memuji kesepakatan itu sebagai kemenangan.

Pasokan senjata dan dukungan diplomatik Turki memberi Azerbaijan keunggulan dalam perang tersebut. Azerbaijan berhasil memperluas wilayah yang mereka kontrol di Karabakh.

Rusia, yang memiliki pakta pertahanan dengan Armenia dan pangkalan militer di sana, tampaknya menyambut kesepakatan itu sebagai tanda bahwa mereka masih menjadi penengah utama di Kaukasus Selatan yang kaya sumber energi.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini