Pakar Bilang Hubungan AS dan China Belum Bisa Dingin di Bawah Biden karena...

Pakar Bilang Hubungan AS dan China Belum Bisa Dingin di Bawah Biden karena... Kredit Foto: Reuters/Thomas Peter

Persaingan Amerika Serikat (AS) dan China yang dibentuk oleh keengganan Washington untuk menerima kebangkitan China akan berlarut-larut, berlangsung 10 atau bahkan 20 tahun lagi. Hal ini akan membuat dunia terombang-ambing di antara perang dingin dan perdamaian dingin.

Mantan Menteri Urusan Luar Negeri Singapura, George Yeo mengatakan, kedua negara mungkin akan terlibat perang kecil sesekali dan kecelakaan mungkin bisa terjadi. Tapi, dia menyebut perang dengan skala besar sangat kecil kemungkinannya terjadi.

Baca Juga: Joe Biden Menang: Bagai Angin Segar Bagi Industri Teknologi China, Karena ....

“Saya pikir kedua belah pihak terlalu rasional untuk bergerak ke arah itu. Tapi, ini periode yang dramatis,” kata Yeo, yang sekarang menjadi penasihat senior Kuok Group dan Kerry Logistics Network.

Yeo mengatakan China merasa bahwa AS ingin menghambat pertumbuhannya dan bersiap untuk tantangan "multi-tahun" ini dengan strategi ekonomi "sirkulasi ganda" yang diharapkan dapat diterapkan ke dalam rencana lima tahun ke-14.

Dia merujuk pada strategi yang diumumkan oleh Presiden China, Xi Jinping beberapa bulan lalu agar China mengandalkan pasar domestiknya untuk kemajuan dan pertumbuhan teknologi, memotong ketergantungannya pada dunia luar yang telah semakin memusuhi di tengah pandemi Covid-19.

Pria yang bertugas selama dua dekade di pemerintahan Singapura itu mengatakan, bahwa kemampuan China untuk mempertahankan ekonomi domestiknya dan memastikan pasokan nikel, bijih besi, atau teknologi nanochipnya sendiri, akan memberikannya fleksibilitas dalam mengelola hubungan eksternal, terutama dengan AS.

"Mereka bertekad bahwa apa pun yang dilakukan orang Amerika terhadap mereka, mereka akan dapat terus berkembang,” ucapnya.

Terkait apakah persaingan AS-China di bidang teknologi dan perangkat keras militer akan menentukan kebangkitan kedua negara, Yeo mengatakan, begitulah cara Barat memandang China.

"Dalam citra mereka sendiri, tetapi itu bukanlah pengalaman atau kebijaksanaan historis China sendiri," ujarnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini