Resmi, Erdogan Serukan Boikot Besar-besaran atas Barang-barang Prancis

Resmi, Erdogan Serukan Boikot Besar-besaran atas Barang-barang Prancis Foto: Reuters

Presiden Recep Tayyip Erdogan telah memperingatkan warga Turki agar tidak membeli barang-barang dan produk-produk Prancis. Peringatan ini muncul di tengah meningkatnya seruan di seluruh dunia Muslim untuk boikot.

Pernyataan boikot oleh Erdogan pada Senin (26/10/2020) memperlebar keretakan antara Turki dan Prancis.

Baca Juga: Habis-habisan Ditekan Erdogan, Prancis Gak Mau Boikot Balik Turki karena...

“Saya memanggil orang-orang saya di sini. Jangan pernah memberikan kredit untuk barang-barang berlabel Prancis, jangan membelinya," kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi di Ankara, TRT, dikutip Warta Ekonomi dari Al Jazeera, Selasa (27/10/2020).

Umat ??Muslim mengancam memboikot produk Prancis setelah pidato yang disampaikan oleh Presiden Emmanuel Macron awal bulan ini. Dalam ucapannya ia mengklaim Islam adalah agama yang mengalami krisis di seluruh dunia. Banyak juga yang marah dengan dukungan di Prancis untuk karikatur yang menggambarkan Nabi Muhammad.

Sementara orang-orang di Prancis mengatakan karikatur harus diizinkan sebagai masalah kebebasan berbicara, sedangkan umat Islam menganggap gambar-gambar itu sangat ofensif karena mereka menghubungkan Islam dengan "terorisme", dan karena penggambaran nabi dilarang dalam Islam.

Menekan meningkatnya Islamofobia di Eropa, Erdogan mengatakan permusuhan terhadap Islam dan Muslim telah menjadi kebijakan negara di beberapa negara Eropa.

Berbicara kepada para pemimpin dunia, dia berkata, “Jika ada penganiayaan di Prancis, mari lindungi Muslim bersama-sama."

“Politisi Eropa harus mengatakan 'hentikan' kampanye kebencian yang dipimpin oleh Presiden Prancis Macron.”

Perselisihan antara Macron dan dunia Muslim meningkat pada Senin. Dengan tokoh dan kelompok terkemuka di Asia dan Timur Tengah mengutuk pemimpin Prancis itu.

Di banyak negara mayoritas Muslim, demonstrasi di jalan menyertai kampanye di media sosial yang memprotes Macron dan Prancis.

Sebelumnya, Erdogan pada Sabtu (24/10/2020) mengatakan bahwa, Macron memiliki masalah dengan Muslim dan membutuhkan pemeriksaan mental, dia juga telah "kehilangan akal sehatnya" --teguran yang menyebabkan Prancis menarik duta besarnya dari Ankara.

Macron dan Erdogan telah berselisih tentang beberapa masalah dalam beberapa bulan terakhir, termasuk ketegangan di Mediterania timur, perang di Libya dan konflik di Nagorno-Karabakh.

Pembunuhan guru Prancis

Hubungan rapuh antara Prancis dengan minoritas Muslimnya, yang terbesar di Eropa, sedang diuji setelah pembunuhan Samuel Paty. Guru bahasa dan sejarah Prancis telah menunjukkan karikatur nabi --yang sebelumnya diterbitkan oleh majalah satir-- di kelas tentang kebebasan berekspresi. Dia dipenggal di siang hari bolong di dekat sekolahnya.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini