Prancis Merengek-rengek Minta Hentikan Boikot Produk oleh Turki

Prancis Merengek-rengek Minta Hentikan Boikot Produk oleh Turki Kredit Foto: Antara/REUTERS/Gonzalo Fuentes

Prancis pada Minggu (25/10/2020) meminta seruan pemboikotan produk-produknya oleh Turki segera dihentikan, dengan mengatakan serangan semacam itu adalah ulah "minoritas radikal". Seruan tersebut merupakan hasil dari "propaganda" Ankara terhadap Paris yang dikatakan telah menyebarkan kebencian di dalam dan luar negeri. 

Sementara itu, Presiden Turki menyinggung Presiden Prancis Emmanuel Macron karena telah memaafkan penampakan karikatur Nabi Muhammad ke publik, dalam perselisihan yang berkembang dan berisiko tinggi.

Baca Juga: Gak Terima Dicela, Macron Memulangkan Duta Besar Turki

Sehari setelah mengatakan bahwa Macron perlu diperiksa kepalanya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada Minggu bahwa pemimpin Prancis itu telah "tersesat."

Dalam langkah yang tidak biasa ini, Prancis mengumumkan bahwa pada Sabtu mereka menarik duta besarnya untuk konsultasi.

Suhu yang naik dengan cepat dan kekhawatiran Prancis atas konsekuensi kebijakannya tentang kebebasan berekspresi, Macron menambahkan satu lagi dengan men-tweet pada Minggu malam, dalam bahasa Inggris dan Arab, “Kami tidak akan menyerah, selamanya.” Namun dia juga menegaskan, "Kami menghormati semua perbedaan dalam semangat perdamaian."

Kicauan pimpinan Prancis lainnya mengatakan, "We are ONE." Tak berselang lama, cuitan versi bahasa Arab telah dibanjiri 28.000 komentar --banyak di antaranya menghina. Contohnya antara lain termasuk gambar Macron dengan sepatu dicap di wajahnya.

Kementerian Luar Negeri Prancis mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam, bahwa para diplomatnya sedang bergerak untuk menanyakan negara-negara terkait pemboikotan. 

"Di banyak negara di Timur Tengah, seruan untuk memboikot produk Prancis ... dan secara lebih umum, seruan untuk berdemonstrasi melawan Prancis, dalam istilah yang terkadang penuh kebencian, telah disebarkan di media sosial," kata Kementerian Luar Negeri Prancis.

Lembaga pemerintah itu menambahkan bahwa seruan semacam itu "mengubah sifat" posisi Prancis dalam kebebasan berekspresi dan hati nurani.

Sementara itu, Pakistan dan satu blok negara Muslim mengutuk tanpa menggunakan penghinaan atas pernyataan Macron minggu lalu. Kecaman itu muncul setelah ia menolak untuk mengutuk publikasi atau pemutaran karikatur Nabi Muhammad.

Prancis menganggap satire religius sebagai salah satu jenis pidato yang termasuk dalam kebebasan berekspresi. Sementara banyak Muslim menganggap serangan apa pun yang dianggap sebagai serangan terhadap nabi mereka sebagai pelanggaran berat.

Akibatnya, seorang pria berusia 18 tahun asal Chechnya dipenggal di dekat Paris pada tanggal 16 Oktober seorang guru yang telah menunjukkan karikatur Muhammad di kelas.

Saat memuji guru itu pada hari Rabu, Macron mengatakan Prancis tidak akan melepaskan kebebasannya.

Pemimpin Turki kemudian mengkritik mitranya dari Prancis selama kongres partai pada Sabtu, sekaligus mempertanyakan keadaan kesehatan mental Macron. Kepresidenan Prancis bereaksi dengan marah, tetapi Erdogan tidak mundur.

"Orang yang bertanggung jawab atas Prancis telah tersesat," kata Erdogan, Minggu.

“Dia terus berbicara tentang Erdogan saat di tempat tidur dan saat terjaga. Lihatlah diri Anda terlebih dahulu dan kemana tujuan Anda. Saya katakan kemarin ... dia adalah kasus, dan dia benar-benar harus diperiksa," sambungnya.

Pernyataan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengecam "propaganda penuh kebencian dan fitnah terhadap Prancis yang menunjukkan keinginan untuk menyebarkan kebencian terhadap kami dan di antara kami", sebuah rujukan nyata terhadap reaksi dari populasi Muslim Prancis.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini