China Bungkam Soal Rekening Bank Milik Donald Trump, Kenapa?

China Bungkam Soal Rekening Bank Milik Donald Trump, Kenapa? Foto: Reuters/Thomas Peter

Pemerintah China enggan mengomentari laporan yang menyebut Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memiliki akun rekening di sebuah bank di negaranya. Kabar itu pertama kali dipublikasikan New York Times (NYT).

"Saya tidak mengetahui hal tersebut," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian saat ditanya wartawan Bloomberg mengenai laporan tersebut pada sesi pengarahan pers, Rabu (21/10/2020).

Baca Juga: Terbongkar, Trump Rupanya Diam-diam Punya Rekening Bank di China

Dia menyatakan menentang jika negaranya dilibatkan dalam isu politik menjelang pemilihan presiden (pilpres) AS.

"China dengan tegas menentang tindakan siapa pun di AS yang menyeret China ke dalam pilpresnya," ujar Zhao.

NYT melaporkan Trump memiliki rekening di sebuah bank China. Namun akun rekening itu tidak dicantumkan dalam pengungkapan keuangan publik.

Menurut laporan NYT, rekening itu dikelola Trump International Hotels Management. Pada 2013-2015, perusahaan itu membayar pajak sebesar 188.561 dolar AS kepada China.

Catatan pajak tampaknya tak menjelaskan jumlah pasti uang yang terlibat dalam transaksi melalui rekening tersebut. Namun catatan mencantumkan pendapatan asing dalam laporan pajak di AS bersifat wajib.

Trump International Hotels Management hanya melaporkan beberapa ribu dolar dari China dalam beberapa tahun terakhir.

Pengacara Trump Organization, Alan Garten, mengatakan kepada NYT bahwa perusahaan Trump memang memiliki rekening bank di China. Namun dia menolak menyebutkan nama bank tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, Garten mengatakan Trump International Hotels "membuka rekening di bank China yang berkantor di AS untuk membayar pajak lokal".

Garten mengatakan perusahaan telah membuka rekening setelah sebuah kantor dibuka di China

"untuk menjajaki potensi kesepakatan hotel di Asia". “Tidak ada kesepakatan, transaksi, atau aktivitas bisnis lainnya yang pernah terwujud dan, sejak 2015, kantor tetap tidak aktif,” kata Garten dikutip laman The Independent.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini