La Nina Bawa Berkah Produktivitas, PPKS Kasih 4 Petuah ke Petani Sawit

La Nina Bawa Berkah Produktivitas, PPKS Kasih 4 Petuah ke Petani Sawit Foto: Antara/FB Anggoro

Memasuki kuartal IV-2020, anomali La Nina berpotensi memberi dampak bagi hampir seluruh wilayah di Indonesia. BMKG memprediksi, La Nina di Indonesia akan berlangsung selama beberapa bulan hingga dua tahun.

Sementara itu, berdasarkan analisis Dasarian I Oktober, La Nina akan berlangsung hingga Mei 2021. Curah hujan bulanan akan meningkat signifikan pada Oktober hingga November mendatang. 

Tidak hanya terhadap kegiatan manusia, sektor paling terdampak dari adanya fenomena ini yakni pertanian, termasuk perkebunan kelapa sawit. Bukan dampak negatif, adanya La Nina justru berdampak positif terhadap produksi kelapa sawit.

Baca Juga: Dalam 15 Tahun, Cangkang Sawit Indonesia Ditampung Jepang

Peneliti Agroklimat Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS), Iput Pradiko mengatakan hal tersebut dikarenakan curah hujan yang tinggi cenderung dapat meningkatkan produktivitas sawit.

"Kenaikan tidak serta merta. Biasanya dapat dirasakan minimal enam bulan dari sekarang atau bisa setahun," ungkap Iput.

Berdasarkan data, diketahui peningkatan produksi dengan skala lingkup kebun 1.000 hektare dapat mencapai 15 persen. Hal ini tentu saja tidak terlepas dari umur sawit, yang jika didominasi tanaman usia muda (sangat produktif), maka tingkat kenaikan produksinya juga akan tinggi. Untuk skala regional seperti Riau, kenaikan produksi dapat mencapai 3–5 persen bergantung kemiringan dan kondisi tanah.

Terkait fenomena tersebut, PPKS menyarankan empat hal yang perlu dilakukan petani sawit dalam memanfaatkan curah hujan yang tinggi untuk meningkatkan produktivitas sawit. Pertama, tindakan kultur teknis yang harus diselesaikan sebelum musim hujan yang sangat basah (>300 mm per bulan) terjadi, yaitu penunasan sesuai standar, pemupukan segera pada awal musim hujan sebelumnya yang dimulai Maret dan dapat dipercepat menjadi Februari, perawatan penutup tanah yang optimal untuk meminimalkan erosi, dan pemantauan dini terhadap serangan hama dan penyakit (early warning system).

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini