Turki Ngotot Bela Azerbaijan, Erdogan: AS, Rusia, Prancis Beri Armenia Dukungan Senjata!

Turki Ngotot Bela Azerbaijan, Erdogan: AS, Rusia, Prancis Beri Armenia Dukungan Senjata! Kredit Foto: Reuters/Bernadett Szabo

Sejak 27 September 2020 lalu, bentrokan bersenjata terjadi di wilayah Nagorno-Karabakh. Dua negara yang terlibat dalam perang sengketa wilayah tersebut adalah Azerbaijan dan Armenia.

Selama peperangan, kedua negara saling menuduh siapa yang melakukan tembakan pertama.

Baca Juga: Teriak Lantang Erdogan: Anda Tahu Kenapa Turki Berpihak ke Azerbaijan?

Dikutip dari laman Nation, beberapa negara pun 'ikut campur' ke dalam peperangan tersebut, salah satunya adalah Turki.

Berbicara saat hadir dalam sebuah acara di Provinsi Sirnak, Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengklaim bahwa militer Armenia melanggar gencatan senjata yang baru-baru ini disepakati kedua negara.

Erdogan juga menuduh Grup Minsk telah memasok senjata ke Armenia selama perang yang berlangsung tiga minggu berturut-turut tersebut.

Grup Minsk sendiri merupakan institusi bentukan OSCE pada tahun 1992, yang dimaksudkan untuk mencari solusi damai atas konflik etnis di Nagorno-Karabakh dengan beranggotakan Amerika Serikat (AS), Prancis juga Rusia.

Dirinya melanjutkan, bahwa hal itu lah yang membuat Turki mendukung Azerbaijan dalam perang Nagorno-Karabakh.

"Mengapa Turki berpihak pada Azerbaijan? Anda tahu trio Minsk: AS, Rusia, dan Prancis. Mereka berada di pihak siapa? Mereka bersama Armenia. Apakah mereka memberi Armenia segala macam dukungan bersenjata? Ya, sudah dipastikan," ujar Erdogan.

Ia juga menegaskan bahwa Azerbaijan berupaya untuk mendapatkan kembali tanah mereka yang diduki Armenia.

Dia menyatakan Armenia sudah menduduki daerah itu yang merupakan wilayah Azerbaijan, ketika keduanya pecah dari Uni Soviet pada 1990 silam.

Erdogan menuding Grup Minsk tidak berniat untuk menyerahkan Karabakh, karena mereka tidak menggelar negosiasi selama 30 tahun terakhir.

"Barat tidak memihak Azerbaijan. Sekali lagi Armenia yang melanggar gencatan senjata. Apakah Barat angkat bicara tentang itu? Tapi ketika Turki angkat bicara, mereka mengeluh 'Turki tidak pernah diam,'" kata Erdogan.

Menurut Erdogan, militer Azerbaijan memilih jalan perang untuk mendapatkan kembali daerahnya, dan yakin akan mendapatkan kemenangan.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Pikiran Rakyat Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Pikiran Rakyat. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Pikiran Rakyat.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini