Jenderal Gatot Nurmantyo: Garang di Militer, Kritis ke Rezim

Jenderal Gatot Nurmantyo: Garang di Militer, Kritis ke Rezim Foto: Batara

Jenderal TNI (Purn) Gatot Nurmantyo saat ini menjadi perbincangan hangat usai memilih bergabung bersama Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) bersama puluhan tokoh nasional lainnya pada Selasa (18/8/2020). Mantan PanglimaTNI pun didapuk sebagai Presidium di KAMI.

Siapakah Gatot?

Gatot merupakan pria kelahiran Tegal, Jawa Tengah, 13 Maret 1960. Nama yang disematkan oleh ayahnya terinspirasi dari pahlawan kemerdekaan RI Jenderal Gatot Subroto.

Usai lulus sekolah menengah, Gatot melanjutkan ke sekolah militer pada 1982. Ia memulai kariernya di pasukan Kostrad. Banyak pelatihan dan pendidikan yang didapatkan, dan karena wawasannya itu, Gatot pun didapuk sebagai Gubernur Akademi Militer pada 2010.

Baca Juga: KAMI Bakal Jadi Partai? Gatot Keras: Saya yang Pertama Keluar!

Setahun menjadi Gubernur Akmil, Gatot pun diangkat menjadi Pangdam Brawijaya menggantikan Mayor Jenderal TNI Suwarno. Tak sampai setahun, dirinya kembali ditugaskan sebagai Dankodiklat TNI AD. Pada 2013, Gatot pun diangkat menjadi Pangkostrad menggantikan Letnan Jenderal TNI Muhammad Munir.

Pada 2014, pada masa kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Gatot pun diangkat menjadi Kepala Staf TNI Angkatan Darat ke-30. Dan pada 2015, di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo, Gatot pun dilantik menjadi Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) ke-16 menggantikan Jenderal TNI Moeldoko.

Gatot bersama tokoh pemerintahan lainnya beserta para aktivis sosial bergabung dalam aksi untuk mendukung toleransi beragama selama periode unjuk rasa di Jakarta pada November 2016. Gatot pun dikenal sebagai sosok purnawirawan yang religius dan dekat kepada para ulama di Indonesia.

Setelah hilang dan beberapa kali namanya muncul di pemberitaan, akhirnya pada pada 18 Agustus 2020 di Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat, Gatot bergabung dan menjadi salah satu deklarator KAMI bersama Din Syamsuddin dan para tokoh-tokoh nasional lainnya.

Baca Juga: Geger Jenderal Gatot Kabur ke Luar Negeri, Cek Kebenarannya!

Bergabungnya Gatot pada KAMI karena keresahannya ketika mengetahui muncul RUU Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) yang saat ini telah berubah menjadi RUU BPIP. KAMI sendiri merupakan gerakan moral yang bertujuan menegakkan kebenaran dan menciptakan keadilan bagi masyarakat.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini