Sayang Banget! 20% Masyarakat Gak Tahu Ada Bantuan Kuota Internet dari Kemendikbud

Sayang Banget! 20% Masyarakat Gak Tahu Ada Bantuan Kuota Internet dari Kemendikbud Foto: Antara/Fikri Yusuf

Arus Survei Indonesia (ASI) melakukan survei pendapat publik terkait program bantuan kuota data internet yang digagas Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Di dalam survei tersebut, masih ada 20 persen responden mengatakan tidak tahu mengenai kebijakan ini.

Baca Juga: Survei Covid-19: Publik Tahu Protokol Kesehatan, Tapi Implementasi Tak Selalu Baik

Direktur Eksekutif  ASI Ali Rif'an mengatakan, ke depannya Kemendikbud harus semakin masif melakukan sosialisasi program ini. Sosialisasi harus dilakukan terus menerus agar kebijakan ini benar-benar bisa memenuhi kebutuhan masyarakat khususnya di bidang pendidikan. 

"Kalau belum tahu bagaimana mereka bisa mendapatkan bantuan kuota internet? Ini kerja kehumasan dari Kemendikbud perlu lebih keras lagi agar mendapatkan angka yang bulat," kata Ali, dalam rilis survei secara daring di Jakarta, kemarin.

Baca Juga: Guys! Ini Syarat Dapatkan Bantuan Kuota Internet dengan Mudah

Selain itu, Kemendikbud juga direkomendasikan meningkatkan sosialisasi terkait penggunaan kuota umum. Sebab, berdasarkan survei pada responden yang sudah mendapatkan subsidi kuota ini, sebanyak 8,9 persen menggunakannya untuk permainan di internet.

Menurut Ali, meskipun 8,9 persen bukan jumlah yang banyak. Namun, perlu ditekankan bahwa subsidi kuota ini diberikan untuk menunjang pembelajaran. Oleh karena itu, penekanan ini menjadi penting agar subsidi kuota tidak disalahgunakan.

Survei ini dilakukan pada tanggal 7 Oktober hingga 11 Oktober 2020 menggunakan metode wawancara yang dilakukan melalui kontak telepon atau kuesioner. Survei dilakukan kepada 1.000 responded dari 34 provinsi di Indonesia menggunakan metode multistage atau random sampling. Adapun margin of error survei ini sekitar 3,10 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.  

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini