Politikus Demokrat Sedih sampai Menangis, Ada Apa?

Politikus Demokrat Sedih sampai Menangis, Ada Apa? Foto: Antara/Aprillio Akbar

Politikus Partai Demokrat, Andi Arief mengaku sedih melihat Syahganda Nainggolan dan Jumhur Hidayat diperlihatkan Polri mengenakan pakaian tahanan dalam konferensi pers, Kamis (15/10/2020), kemarin.

Dalam konferensi pers, Mabes Polri memperlihatkan sembilan anggota Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) yang telah berstatus tersangka kasus dugaan penyebaran hoaks dan provokasi terkait Undang-Undang Cipta Kerja.

Menurut Andi Arief, Syahganda dan Jumhur memiliki jasa dalam memperjuangkan reformasi. Keduanya juga dinilai tidak tepat dijerat dengan Undang-Undang tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Baca Juga: Gatot Unggah Cerita soal Keadilan, Netizen Balas: Never Give Up Om!

Baca Juga: Pak Gatot Dkk, 9 Pentolan KAMI Jangan Ditelantarkan!

"Saya sedih dan menangis melihat Syahganda dan Jumhur Hidayat dkk dipertontonkan ke muka umum seperti teroris. Mereka berdua ada jasanya dalam perjuangan reformasi. UU ITE tidak tepat diperlakukan begitu, bahkan untuk kasusnya juga tidak tepat disangkakan," kata Andi melalui akun Twitternya, @AndiArief, Kamis (15/10/2020).

Seperti diberitakan sebelumnya, Mabes Polri telah menetapkan sembilan anggota KAMI sebagai tersangka. Empat dari KAMI Medan, Sumatera Utara, dan lima lainnya dari Jakarta, termasuk Syahganda dan Jumhur Hidayat.

"Dari sembilan tersangka yang kami sampaikan berkaitan kegiatan penyebaran dengan pola penyegaran hoaks ada anarkisme, vandalisme, ada petugas luka, barang-barang rusak, gedung dan fasilitas umum yang semuanya membuat kepentingan umum terganggu," tutur Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Pol Argo Yuwono di Mabes Polri, Kamis (15/10/2020).

Seperti diketahui, dalam penanganan kasus ini, Sumatera Utara. Sementara lima lainnya ditangkap di Jakarta. Dua di antaranya deklarator KAMI, Syahganda Nainggolan dan Jumhur Hidayat.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini