Lepas dari Jerat Embargo, Iran Siap Jual Beli Senjata ke Banyak Teman

Lepas dari Jerat Embargo, Iran Siap Jual Beli Senjata ke Banyak Teman Foto: IStock

Seorang pejabat Iran mengatakan bahwa Teheran sangat menantikan untuk bisa kembali membeli dan menjual senjata dengan sejumlah mitra internasional. Pasalnya, embargo senjata PBB yang mencegah Negeri Mullah itu mencegah melakukannya akan dicabut dalam beberapa hari.

Perkembangan ini telah dikutuk oleh Amerika Serikat (AS) yang menganggapnya sebagai merusak keamanan global.

Baca Juga: Dalam Hitungan Hari Iran Bisa Keluar dari Jerat Embargo, Nasib AS dan Israel Terancam

Berakhirnya pembatasan PBB yang telah berlangsung selama satu dekade, yang akan berlangsung pada Minggu, akan terjadi setelah kampanye AS yang sebagian besar tidak berhasil untuk meyakinkan negara-negara guna menentang Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) 2015 atau perjanjian nuklir Iran dan resolusi Dewan Keamanan PBB 2231 yang menyertainya untuk memperpanjang larangan industri senjata Iran.

Dengan seruan Washington ke PBB tidak dihiraukan, misi permanen Iran ke badan internasional tersebut mengatakan kurangnya dukungan untuk inisiatif AS menunjukkan posisinya vis-a-vis komunitas internasional.

"Sangat jelas bahwa PBB — dan sebagian besar negara anggotanya — menolak AS yang disebut kebijakan tekanan maksimum di Iran," ujar juru bicara Iran Alireza Miryousefi

"Dan bahwa upayanya untuk lebih jauh lagi melanggar JCPOA dan UNSCR 2231 telah menyebabkan isolasi," imbuhnya seperti dikutip dari Newsweek, Jumat (16/10/2020).

Iran belum secara resmi mengumumkan kesepakatan senjata negara tertentu. Meski begitu, para pejabat Iran telah berulang kali membahas prospek melakukan bisnis dengan saingan AS, Rusia dan China, yang telah secara vokal mengkritik kampanye "tekanan maksimum" Presiden Donald Trump untuk mengisolasi Iran.

Ditanya apakah Teheran memiliki negara tertentu dalam pikirannya, Miryousefi mengatakan negaranya memiliki opsi mulai hari Minggu.

"Iran memiliki banyak teman dan mitra dagang, dan memiliki industri senjata dalam negeri yang kuat untuk memastikan persyaratan pertahanannya terhadap agresi asing," ujarnya.

"Sesuai dengan garis waktu yang dinyatakan dalam resolusi 2231, Iran akan dibebaskan dari pembatasan senjata paling cepat 18 Oktober. Secara alami, mulai tanggal itu, kami akan berdagang, atas dasar kepentingan nasional kami, dengan negara-negara lain di bidang ini," tuturnya.

Misi AS ke PBB tidak segera menanggapi permintaan komentar Newsweek, namun, pemerintahan Trump telah lama berpendapat bahwa pembebasan Iran untuk perdagangan senjata akan bertentangan dengan kepentingannya sendiri dan kepentingan mitra regional seperti Israel dan Arab Saudi.

Meskipun AS bergabung dengan Iran bersama dengan China, Prancis, Jerman, Rusia, dan Inggris pada 2015 untuk membentuk JCPOA, yang lebih dikenal sebagai kesepakatan nuklir Iran, pemerintahan Trump membatalkan kesepakatan pada 2018.

Trump mencap Republik Islam itu sebagai sponsor terbesar teroris di dunia. Sejak itu, AS telah memberlakukan sanksi yang semakin keras untuk mencekik ekonomi Iran.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini