Mengkhawatirkan, Penduduk Nagorno-Karabakh Dipersenjatai Pemerintah

Mengkhawatirkan, Penduduk Nagorno-Karabakh Dipersenjatai Pemerintah Foto: Antara/REUTERS/Aziz Karimov

Saat pertempuran antara pasukan Armenia dan Azerbaijan berkecamuk di wilayah separatis Nagorno-Karabakh, penduduknya bergabung dengan pasukan sukarelawan guna mempertahankan kota mereka.

Sebuah keluarga di Nagorno Karabakah dan tetangganya menerima senapan Kalashnikov mereka untuk membantu melindungi Martuni, sebuah kota yang dekat dengan garis depan di bagian timur wilayah itu.

Baca Juga: Dihantam Rudal Sana-Sini, Armenia Pastikan Tentara Azerbaijan Terima Balasan Pedih

“Saya dipanggil ke kantor perekrutan untuk memberi saya senjata agar saya bisa mempertahankan tanah saya. Saya selalu siap berjuang demi kesejahteraan anak-anak saya," kata Valery Ovanisyan, warga Martuni berusia 64 tahun, seperti dikutip dari Associated Press, Jumat (16/10/2020).

Kerabatnya yang berusia 41 tahun, Edik, yang memiliki toko, mengaku tidak pernah memasukkan senjata sebelumnya.

"Saya melakukan omong kosong ini untuk pertama kalinya dalam hidup saya," katanya sambil memasukkan kartrid ke magazine.

Mendengarnya, Karen Musaelyan, dengan cepat menjawab: "Ini bukan omong kosong! Ini roti kami!"

Akibat perang, di wilayah Martuni, sejumlah rumah dan bangunan rusak parah akibat penembakan.

Keluarga Benik Osepyan (91) menyisir puing-puing rumah mereka, memunguti barang-barang yang selamat dari serangan tersebut.

Penduduk Martuni mendapatkan Kalashnikov mereka sehari setelah pemimpin Nagorno-Karabakh, Arayik Harutyunyan, mengumumkan peraturan tentang "partisipasi pasukan milisi" dalam pertempuran tersebut.

Pada hari Kamis, ia juga memberlakukan pembatasan perjalanan bagi mereka yang memenuhi syarat untuk wajib militer, yang memungkinkan mereka meninggalkan wilayah tersebut hanya dalam keadaan khusus dan dengan izin dari pihak berwenang.

Pertempuran baru-baru ini di Nagorno-Karabakh meletus pada 27 September lalu dan telah menewaskan ratusan orang. Ini menandai eskalasi terbesar dari konflik selama puluhan tahun di wilayah yang terletak di Azerbaijan tetapi telah di bawah kendali pasukan etnis Armenia yang didukung oleh Armenia.

Kekerasan - yang melibatkan artileri berat, roket, dan pesawat tak berawak - terus mengamuk meskipun Rusia berupaya untuk menengahi gencatan senjata.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini