Amnesty International Cs Surati Menlu AS: Kok Prabowo Dapat Visa?

Amnesty International Cs Surati Menlu AS: Kok Prabowo Dapat Visa? Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Amnesty International Indonesia dan sejumlah lembaga swadaya masyarakat lainnya mengirim surat terbuka bersama kepada Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Michael Pompeo. Surat berisi kekhawatiran terkait kebijakan AS yang membolehkan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto berkunjung ke sana.

Sebelumnya AS mencekal Prabowo karena dianggap terlibat pelanggaran hak asasi manusia di Indonesia.

"Undangan untuk Prabowo Subianto harus dibatalkan jika memberikan kekebalan terhadap kejahatan yang dituduhkan kepadanya," tulis surat tersebut seperti dikutip dari keterangan resmi Amnesty International Indonesia, Kamis (15/10/2020).

Baca Juga: Prabowo Teriak Asing, Investor Bakal Lari Pontang-Panting

Disebutkan jika Prabowo memang berniat datang ke AS, pemerintah AS disebut memiliki kewajiban harus membawanya ke pengadilan atau mengekstradisinya ke negara lain yang bersedia menggunakan yurisdiksi terhadap tuduhan kejahatannya.

Hal itu disebut berdasarkan Konvensi Menentang Penyiksaan Pasal 5 Ayat 2 untuk menyelidiki, dan jika mendapatkan bukti yang cukup bahwa dia bertanggung jawab atas kejahatan penyiksaan tersebut.

Menurut mereka, keputusan Pemerintah AS di 2000 yang memasukkan Prabowo ke daftar hitam karena pelanggaran hak asasi manusia adalah komitmen yang penting terhadap HAM.

"Kebijakan Pemerintah AS selama 20 tahun terakhir telah membawa harapan dan pertolongan bagi korban yang mengalami penyiksaan dan perlakuan buruk lain di bawah satuan yang dipimpin Prabowo Subianto," tulis mereka.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini