Kelompok Al Shabaab Diramalkan Jadi Gangguan AS di Masa Depan karena...

Kelompok Al Shabaab Diramalkan Jadi Gangguan AS di Masa Depan karena... Foto: AP Photo/Lolita Baldor

Rencana Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump untuk menarik pasukan dari Somalia tidak mendapat sambutan hangat dari Komando Afrika AS (AFRICOM). Pusat komando AS di Afrika itu merasa ragu-ragu dan menggarisbawahi ancaman teroris lanjutan kelompok al-Shabaab ke tanah Amerika.

"Angkatan Bersenjata Somalia membuat kemajuan, tetapi ancaman yang dihadirkan al-Shabaab membutuhkan bantuan internasional," kata Kolonel Angkatan Udara AFRICOM Chris Karns.

Baca Juga: Kabar Baik, Trump Bakal Kosongkan Afghanistan dari Pasukan AS Asalkan...

“Kelompok al-Shabaab menghadirkan ancaman di masa depan bagi Amerika,” imbuhnya. (Baca juga: Dituduh sebagai Milisi al-Shabaab, Wanita Telanjang Dieksekusi Secara Mengerikan)

“Mereka telah berkomunikasi sebanyak mungkin dalam video dan maksud mereka. Ini adalah jaringan berbahaya yang membutuhkan tekanan pada pasukannya," urainya seperti dilansir dari Washington Examiner, Kamis (15/10/2020).

Komando kombatan Amerika, yang telah diperintahkan oleh Trump untuk mengosongkan markasnya di Stuttgart, Jerman, bertanggung jawab untuk menetralkan ancaman teroris di benua Afrika.

Di Somalia, 650 hingga 800 tentara Amerika membantu melatih pasukan Somalia, memantau al-Shabaab, melakukan pembagian intelijen, dan kegiatan bantuan keamanan lainnya.

Tetapi memiliki pasukan di belahan dunia yang jauh tidak sesuai dengan doktrin Trump. Berita tentang keinginan Trump untuk menarik pasukan AS dari Somalia pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg, pada Selasa lalu.

Pasukan AFRICOM telah menjadi bagian dari upaya internasional untuk memperkuat lembaga keamanan Somalia sejak 2008.

Karns menolak untuk berspekulasi tentang potensi risiko menarik pasukan, tetapi mengindikasikan itu jelas merupakan keuntungan bagi kelompok teroris.

"Pengurangan bantuan internasional untuk al Shabaab tentu bisa membawa al-Shabaab elemen bantuan dan kesempatan untuk merekrut, memicu propaganda, dan berpotensi tumbuh lebih kuat," ujarnya.

Dalam sebuah wawancara dengan Washington Examiner menyusul serangan drone AFRICOM ke-30 di Somalia pada musim semi ini, pakar CSIS Afrika Judd Devermont mengatakan serangan drone menghilangkan ancaman yang akan segera terjadi, tetapi mereka tidak membangun institusi yang langgeng dan militer yang mampu.

Terkait hal itu Karns mengatakan sistem kemitraan yang melakukan hal itu.

Kepala urusan publik itu menolak untuk mengatakan apakah serangan drone dapat berlanjut tanpa pasukan di darat.

"Saya tidak ingin terlibat dalam hipotesis dan spekulasi," katanya sambil mencatat kemitraan yang berharga dan dapat diandalkan dengan Amerika Serikat juga berfungsi untuk melawan persaingan kekuatan besar di benua Afrika.

"Ketika Anda melihat persaingan kekuatan global di Afrika, itu adalah tempat di mana China dan Rusia berusaha menjadi hebat dan terus memprioritaskan aktivitas, terutama di bidang ekonomi," ucapnya.

"Di Afrika, beberapa pasukan dan beberapa dolar pasti akan sangat membantu dan berfungsi sebagai asuransi keamanan dasar bagi Amerika," pungkasnya.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini