JPMorgan: Bitcoin Akan Hadapi Tekanan Jual

JPMorgan: Bitcoin Akan Hadapi Tekanan Jual Foto: Unsplash/André François McKenzie

Beberapa ahli JPMorgan Chase menganalisis harga Bitcoin saat ini jika dibandingkan dengan komoditas lain dan mencatat bahwa aset tersebut akan menghadapi tekanan jual ke depan.

"Ahli strategi JPMorgan mengatakan bahwa mereka menghitung nilai intrinsik dengan memperlakukan Bitcoin sebagai komoditas secara efektif dan melihat biaya produksi marjinal," menurut artikel 14 Oktober dari outlet media BloombergQuint India dikutip dari Cointelegraph, Kamis (15/10/2020).

Baca Juga: Studi: Peningkatan Minat Perbesar Kapitalisasi Pasar Bitcoin hingga Ratusan Miliar Dolar

"Bitcoin menghadapi tantangan dalam jangka pendek berdasarkan analisis taruhan di pasar berjangka dan perkiraan nilai intrinsik cryptocurrency, menurut JPMorgan Chase & Co," lanjut artikel tersebut.

Harga berjangka Bitcoin sering diperdagangkan sedikit di atas atau di bawah harga pasar yang berlaku untuk aset tersebut, yang juga dikenal sebagai harga spotnya. Harga kontrak berjangka cenderung mendekati harga spot karena kontrak mendekati tanggal kedaluwarsa.

Harga kontrak berjangka di atas spot dapat menunjukkan bullish, sedangkan harga di bawah spot dapat menunjukkan ekspektasi bearish.

Spesialis JPMorgan melaporkan bahwa posisi bullish Bitcoin melebihi posisi bearish-nya, menurut indikator berbasis berjangka. Para ahli strategi juga menyebutkan peningkatan tekanan beli yang disebabkan oleh tren baru-baru ini dari raksasa keuangan arus utama yang memasuki Bitcoin; Paul Tudor Jones, MicroStrategy, dan Square semuanya telah membeli banyak tas Bitcoin pada tahun 2020.

Bitcoin telah mendapatkan ketenaran arus utama sebagai komoditas dalam beberapa tahun terakhir, dengan peserta biasanya membandingkan aset tersebut sebagai emas digital. Fakta bahwa analis tradisional mulai melihat Bitcoin sebagai komoditas dapat menunjukkan kelanjutan dari jalur arus utama aset.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini