Banyak Warga Israel Ingin Buka Hubungan dengan Arab Saudi karena...

Banyak Warga Israel Ingin Buka Hubungan dengan Arab Saudi karena... Foto: Reuters/Stringer

Ternyata orang Israel mayoritas ingin negaranya membuka hubungan diplomatik dengan Arab Saudi. Ini bila dibandingkan keinginan dan kebutuhan mereka bila dibandingkan membuka kerja sama bilateral dengan negara lain di Timur Tengah.

Kenyataan ini didapat melalui hasil sebuah jajak pendapat baru oleh Mitvim - Institut Kebijakan Luar Negeri Regional Israel. Sekitar seperempat responden (24%) mengatakan "paling penting bagi Israel untuk mengembangkan kerja sama" dengan Arab Saudi, diikutiĀ  oleh Mesir sebesar 12%, Uni Emirat Arab 11%, dan Yordania dengan 4%.

Baca Juga: AS Terus Dambakan Arab Saudi Bisa Damai dengan Israel karena...

Jawaban paling populer untuk pertanyaan itu adalah "tidak ada negara Arab" sebesar 28%; Orang Arab-Israel jauh lebih mungkin memberikan jawaban itu.

Perbandingan mencapai 54% dari mereka mengatakan negara Arab itu ada, sementara hanya 23% orang Yahudi Israel yang memberikan negara Arab tidak ada.

UEA adalah negara yang paling ingin dikunjungi orang Israel, dengan 23%, diikuti oleh Lebanon dengan 7%. Di sini, juga, pluralitas (42%) menjawab "tidak ada negara Arab," dan sedikit lebih banyak orang Arab yang mengatakannya daripada orang Yahudi.

Seperti dikutip laman Jerusalem Post, hampir setengah dari orang Israel (44%) mengatakan bidang ekonomi --yang diartikan sebagai pariwisata, perdagangan dan teknologi-- adalah yang paling penting untuk dikembangkan dalam kerja sama dengan UEA. Kemudian diikuti oleh keamanan 24%, politik 16% dan sipil 5%.

Menyusul perdamaian dengan UEA, 67% orang Yahudi Israel percaya bahwa langkah terpenting berikutnya adalah agar Israel mencapai kesepakatan serupa dengan negara-negara Arab lainnya, sementara 24% mengatakan itu untuk mencoba menyelesaikan konflik dengan Palestina.

Menyelesaikan konflik di antara orang Arab, 29% mengatakan membuat kesepakatan dengan negara-negara Arab lainnya, sedangkan 48% lebih memilih Palestina.

Empat puluh persen orang Israel mengatakan mereka yakin perjanjian dengan UEA tidak berdampak pada prospek mencapai perdamaian Israel-Palestina. Sementara 34% mengatakan itu meningkatkan prospek itu, sementara 12% mengatakan itu menurunkannya.

Penangguhan Israel untuk memperluas serangannya ke beberapa bagian wilayah Yudea dan Samaria, sebagai bagian dari perjanjian dengan UEA, disetujui oleh hampir setengah (46%) orang Israel. Sementara 21% menganggapnya sebagai langkah yang buruk.

Sebagian besar orang Israel (74%) percaya kerja sama regional antara Israel dan negara-negara Timur Tengah dimungkinkan, dan sebagian kecil orang Israel (29%) percaya bahwa negara tersebut lebih Timur Tengah daripada Mediterania (25%) atau Eropa (24%).

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini