Iklan Penipuan Rugikan Investor Kripto Ratusan Juta di Negara Ini

Iklan Penipuan Rugikan Investor Kripto Ratusan Juta di Negara Ini Foto: Reuters/Dado Ruvic

Badan pengawas keuangan Belgia telah melaporkan penipu mencuri hingga US$12 juta (Rp177 juta) dari investor di negara itu menggunakan iklan penipuan.

Dalam peringatan 5 Oktober dari Otoritas Jasa dan Pasar Keuangan (FSMA), badan pengawas memperkirakan bahwa investor di Belgia telah kehilangan setidaknya 10 juta euro atau sekitar US$11,8 juta (Rp174 juta) pada saat penulisan, antara Mei 2019 dan September 2020 ke platform penipuan, termasuk yang berurusan dengan cryptocurrency.

Baca Juga: Beralih ke Digital, Ledger Mulai Tawarkan Keamanan Kripto

FSMA melaporkan bahwa platform semacam itu menipu korban dengan menggunakan iklan palsu di media sosial yang menampilkan gambar selebriti, mengarahkan mereka untuk memberikan informasi kepada aktor jahat.

"Platform ini sering menggunakan metode yang sangat agresif untuk mencoba membujuk Anda berinvestasi dalam jumlah yang lebih besar," kata pengawas keuangan dikutip dari Cointelegraph, Selasa (13/10/2020).

"Mereka juga akan mencoba membujuk Anda untuk membiarkan mereka mengendalikan komputer Anda dari jarak jauh agar dapat melakukan pembayaran tertentu," lanjutnya.

Untuk investor di Belgia, metode penipu termasuk menghubungi orang melalui telepon setelah diyakinkan untuk memberikan detail kontak mereka dan menawarkan untuk mengelola aset mereka. Penipu memberikan "janji hasil tinggi atau bahkan jaminan pengembalian."

Meskipun perkiraan FSMA juga mencakup platform penipuan yang menawarkan investasi dalam opsi biner, produk pasar valuta asing, dan kontrak untuk perbedaan, ini mungkin mewakili lonjakan jumlah kasus penipuan kripto di seluruh Belgia.

Pada bulan Mei, bahwa inspektorat ekonomi Belgia melaporkan kerugian US$3,2 juta (Rp4,7 miliar) karena penipuan cryptocurrency pada tahun 2019. Layanan Publik Federal negara itu melaporkan kerugian US$2,5 juta (Rp3,6 miliar) karena penipuan crypto tahun sebelumnya.

Otoritas Belgia telah mengambil tindakan pencegahan untuk mengatasi masalah tersebut. Pada bulan Februari, FSMA memasukkan lebih dari 140 situs web palsu terkait kripto ke daftar hitam. Namun, FPS memperkirakan bahwa investor di Belgia biasanya kehilangan sekitar US$152 juta (Rp2,2 triliun) karena penipuan semacam itu setiap tahun, dengan sebagian besar insiden tidak dilaporkan.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini