Beralih ke Digital, Ledger Mulai Tawarkan Keamanan Kripto

Beralih ke Digital, Ledger Mulai Tawarkan Keamanan Kripto Foto: Unsplash/Viktor Forgacs

Ledger yang besar dikenal dengan dompet perangkat keras yang menghadap konsumen sejak tahun lalu mulai menggunakan Ledger Vault, menurut wakil presiden produk perusahaan, Jean-Michel Pailhon. Produk ini difokuskan pada penyediaan solusi hak asuh kepada klien perusahaan. Ledger saat ini mencoba menjual MicroStrategy atas keunggulan produknya.

MicroStrategy adalah perusahaan intelijen bisnis yang membuat percikan pada Agustus 2020 dengan mengubah sebagian besar perbendaharaannya menjadi Bitcoin (BTC). Baru-baru ini, Square yang baru saja memperoleh Bitcoin senilai US$50 juta (Rp739 miliar) mengembangkan kerangka kerja SubZero open-source in-house untuk mengamankan asetnya.

Baca Juga: Perusahaan Besutan Bos Twitter Tambah 4.709 Bitcoin Setara Rp735 M!

Pailhon mengatakan bahwa keduanya menggunakan HSMs, atau Hardware Security Modules, untuk pengelolaan aset digital. HSM telah digunakan selama beberapa dekade untuk mengamankan data penting dan umumnya dianggap kebal. Meskipun SubZero mungkin merupakan kerangka kerja yang bagus, Pailhon berpendapat bahwa itu paling cocok untuk perusahaan teknologi seperti Square yang tahu cara menyebarkan dan mengelola HSM. Dia mengatakan bahwa Ledger akan menyiapkan ini untuk kliennya dan bahwa "mereka tidak perlu tahu cara kerjanya. Mereka hanya perlu menggunakan solusinya".

Dia mengatakan bahwa salah satu langkah pertama adalah memutuskan berapa banyak orang yang akan terlibat dalam otorisasi transaksi, pengaturan tipikal akan membutuhkan 2-dari-3 tanda tangan; di mana mungkin, CEO, kepala keuangan, dan penasihat umum masing-masing memiliki satu tanda tangan. Semua kunci pribadi akan disimpan di HSM. Pada saat yang sama, bagian dari kunci pribadi dapat disimpan di beberapa brankas fisik.

Ketika seorang pejabat perusahaan ingin memulai transaksi, dia akan masuk ke Ledger Vault dan memasukkan transaksi yang diinginkan. Kemudian, pemberitahuan akan dikirim ke ketiga penandatangan. Untuk menyetujuinya, mereka harus masuk dan menghubungkan dompet keras Ledger Blue mereka ke komputer mereka. Terakhir, mereka akan memasukkan pin Ledger Blue unik mereka untuk menandatangani transaksi. Ada juga lapisan perlindungan tambahan yang melibatkan salah satu penandatangan yang memilih untuk membatalkan transaksi sama sekali, asalkan jumlah minimum tanda tangan belum disahkan.

Pailhon menjelaskan bahwa meskipun Ledger menyediakan backend dan menangani infrastruktur HSM, klien bertindak sebagai pemeliharanya sendiri. Hal ini dapat menimbulkan masalah karena beberapa perusahaan mungkin diwajibkan oleh hukum untuk menggunakan kustodian yang diatur. Dia menjelaskan bahwa ini tidak menghadirkan tantangan nyata:

"Jika Anda membutuhkan kustodian teregulasi, Anda dapat meminta entitas teregulasi untuk menjadi salah satu penandatangan dalam proses transaksi," katanya dikutip dari Cointelegraph, Selasa (13/10/2020).

Sementara itu, MicroStrategy belum menyebutkan nama kustodian Bitcoinnya, meskipun secara terbuka mengakui risiko terkait.

"Meskipun kami memegang sebagian besar aset BTC kami dengan penjaga mata uang kripto yang mapan, pelanggaran keamanan atau serangan siber yang berhasil dapat mengakibatkan hilangnya sebagian atau total aset BTC kami dengan cara yang mungkin tidak dilindungi oleh asuransi atau ketentuan ganti rugi dari perjanjian hak asuh kami dengan penjaga itu," kata MicroStrategy.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini