DPR Wanti-wanti Anies Baswedan: Awas, Jangan Sampai Remnya Blong!

DPR Wanti-wanti Anies Baswedan: Awas, Jangan Sampai Remnya Blong! Kredit Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memutuskan untuk melepas rem darurat pengendalian Covid-19 di DKI. Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi pun diterapkan kembali mulai 12 Oktober sampai 25 Oktober 2020.

Anggota Komisi IX, Saleh Partaonan Daulay, mengatakan keputusan yang diambil oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan harus dihormati semua pihak. Sebab, tak mungkin Pemprov DKI mengambil kebijakan tanpa ada studi yang mendalam terkait hal yang diputuskan.

"Berarti pencabutan yang dilakukan oleh Anies tentu sudah didasarkan pada studi yang dilakukan oleh timnya dalam hal ini satgas di tingkat wilayah Provinsi DKI Jakarta. Namun demikian saya berharap agar protokol kesehatan itu tetap betul-betul menjadi kunci utama sehingga kalaupun PSBB-nya dilonggarkan tetapi keamanan masyarakat harus tetap menjadi prioritas," kata Saleh, ketika dikonfirmasi, Senin (12/10/2020).

Baca Juga: Doni Tak Masalah Jakarta PSBB Transisi, Anies Sudah 'Dijinakkan' Pusat?

Baca Juga: Alasan-alasan Anies Baswedan Lepas Rem Darurat PSBB

Menurut Saleh, Pemerintah Provinsi DKI harus melakukan persiapan untuk menerapkan PSBB transisi ini. Agar kebijakan melepas rem darurat ini tidak menambah parah kasus Covid-19 di DKI.

"Pemerintah tidak boleh misalnya remnya dicabut langsung blong semua orang bisa melakukan dan mengerjakan apa saja itu tidak boleh. Di situlah saya kira peran dari Pemerintah DKI untuk bersungguh-sungguh mengawal sehingga masyarakat kita tetap sehat terhindar dari Covid-19," ujar Saleh.

Meskipun data terakhir jumlah Covid-19 di DKI masih di atas 1.000 pasien, namun Saleh meyakini Anies telah melakukan riset yang mendalam. Studi mengenai kebijakan tersebut yang harus dibuka ke masyarakat agar mereka tahu dasar pengambilan kebijakan.

"Jadi menurut saya seperti itu ya mesti harus dibuka ke publik bisa jadi peningkatan itu beriringan dengan semakin meningkatnya tes yang dilakukan, jadi semakin banyak tes yang dilakukan tentu orang yang terduga Covid-19 tentu akan naik juga," kata Saleh.

Saleh berharap DKI menjadi salah satu kota yang dapat mengendalikan Covid-19. "Ini masih bisa dipantau oleh pemerintah yang sulit itu yang tidak bisa dipantau, berkenaan dengan pencabutan rem ini menurut saya sebaiknya memang pemerintah semakin meningkatkan tes, tracing dan testing itu sehingga ini bisa menjadi daerah atau kota yang betul-betul siap untuk melaksanakan (PSBB) transisi ini," ujarnya

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini