Bermasalah, Pendiri Aset YFI Jadi Incaran Investor

Bermasalah, Pendiri Aset YFI Jadi Incaran Investor Foto: Unsplash/Dmitry Moraine

Sekelompok investor menggalang dana untuk menggugat pendiri aset kripto Yearn.finance (YFI), Andre Cronje, atas protokol Eminence (EMN) yang belum dirilis dan belum selesai serta peretasan yang terjadi.

YFI sendiri menjadi aset yang cukup populer di tahun 2020. Alasannya, YFI yang belum lama dirilis kini memiliki harga yang melebihi aset kripto populer seperti Bitcoin.

Baca Juga: Perusahaan Besutan Bos Twitter Tambah 4.709 Bitcoin Setara Rp735 M!

Dalam sebuah postingan, grup Penyelidikan EMN mengatakan sedang mengumpulkan uang untuk menuntut Cronje, pengembang Yearn, pengguna Twitter, dan pendukung Yearn, Blue Kirby. Kelompok tersebut mengatakan 100% dari sumbangan akan digunakan untuk membiayai gugatan tersebut. Crowdfunding akan berakhir pada 9 November.

"Sebagai cara untuk berterima kasih atas donasi Anda, kami akan mengambil cuplikan di akhir kampanye crowdfunding dan mengirimkan 50% dari pasokan YFI kepada para donatur. 50% lainnya dari pasokan akan disalurkan ke para korban skandal EMN. Kami akan membuat ekosistem DeFi baru, tetapi tanpa aktor jahat," kata grup tersebut dikutip dari Cointelegraph, Senin (12/10/2020).

Pada 29 September, protokol EMN diretas. Peretas mencuri US$15 juta (Rp220 miliar), tetapi kemudian mentransfer US$8 juta (Rp 117 miliar) kembali ke Cronje. Cronje mengatakan bahwa dia tidak berniat untuk melepaskan EMN selama tiga minggu lagi saat peretasan.

Investigasi EMN mengklaim jika proyek tersebut merupakan uji coba yang belum ada nilainya; Cronje, Blue Kirby, seharusnya tidak terlalu mempromosikan proyek tersebut.

"Jika EMN adalah sebuah tes, itu memiliki nilai nol sebagai token. Namun, Andre menyaksikan saat US$15 juta mengalir tanpa sepatah kata pun. Tapi terus meningkatkan proyek dengan me-retweet. Mengapa dia tidak setidaknya memperingatkan tim Yearn Finance bahwa mereka membeli dan menjual token uji yang tidak berharga? Jika pengembang dari tim lain mulai meningkatkan dan menjual token uji, mereka akan dituduh melakukan penipuan dan seluruh tim akan kehilangan legitimasi. Paling banter, ini adalah peluncuran viral yang menjadi buruk, paling buruk."

Cronje keluar dari media sosial setelah peretasan EMN mengutip ancaman pembunuhan yang dikonfirmasi kepada Cointelegraph. Dia melakukan tweet pada 9 Oktober bahwa dia tidak berhenti mengembangkan teknologi, tetapi telah mundur dari Twitter. Blue Kirby sejak itu menghapus Twitter-nya.

Terlepas dari masalah EMN, YFI melonjak 58% dalam beberapa hari terakhir dengan total nilai terkunci melayang di atas US$900 juta (Rp13,2 triliun).

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini