Di Hadapan Luhut, China Dukung Indonesia Jadi Pusat Vaksin di Asia Tenggara

Di Hadapan Luhut, China Dukung Indonesia Jadi Pusat Vaksin di Asia Tenggara Foto: Antara/Dhemas Reviyanto

Pemerintah Indonesia dengan China terus berupaya meningkatkan kerja sama perekonomian. Salah satunya, pengembangan pasar vaksin di Asia Tenggara.

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, diutus Presiden Jokowi memenuhi undangan Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri China, Wang Yi, ke Yunnan, China, pada 9-10 Oktober 2020.

Baca Juga: Terbang ke Negeri Tirai Bambu, Luhut & Menlu China Lakukan Take & Give

Dalam pertemuan itu, Luhut dan Wang Yi membahas sejumlah kerja sama. Ada tujuh poin yang dijajaki yakni perdagangan, investasi, kesehatan, pendidikan, e-commerce, intelegensi artifisial (kecerdasan buatan), riset, dan vaksin.

Luhut memaparkan, pada sektor perdagangan, Indonesia meminta peningkatan akses pasar untuk buah tropis, produk perikanan seafood, sarang burung walet, dan penambahan impor batubara. Selain itu, lanjut Luhut, pihak bersama Wang Yi membahas perjanjian kerja sama Two Countries Twin Parks, kerja sama pengembangan kawasan industri usulan Pemerintah Fujian.

"Sudah ada lokasi di Bintan seluas 4.000 ha dengan infrastruktur pendukung yang sudah relatif baik. Konsep kerja sama ini bisa dikembangkan menjadi Two Countries Twin Parks with Multiple Zones dengan menyiapkan setidaknya tiga Kawasan Industri Bintan, Batang, dan Aviarna Semarang," ujar Luhut dalam keterangan resminya.

Di sektor investasi, Luhut menjelaskan kedua negara akan mempercepat realisasi proyek infrastruktur Sabuk dan Jalan atau yang lazim disebut One Belt One Road. Kemudian, membahas realisasi investasi pengembangan Tsinghua South East Asia Center di Pulau Kura-Kura, Bali. Progres pengembangan ini juga menjadi perhatian China.

"Harapannya agar China dapat mendorong para profesor dan pakarnya melakukan kolaborasi riset dengan Tsinghua South East Asia Center dan agar perusahaan teknologi seperti Huawei, dan Tencent ikut berinvestasi di sana," ujarnya.

Pada sektor kesehatan, Luhut menjelaskan pihaknya mendorong keterlibatan perguruan tinggi Negeri Tirai Bambu ikut dalam pengembangan Pusat Konservasi, Penelitian, dan Inovasi Tanaman Obat China-Indonesia di Humbang Hasudutan, Sumatera Utara.

Terakhir soal alih teknologi vaksin, menurut Luhut, China menyatakan dukungannya menjadikan Indonesia sebagai pusat vaksin di Asia Tenggara.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini