Sumpah Kim Jong-Un: Senjata Nuklir Cuma Buat Pertahanan

Sumpah Kim Jong-Un: Senjata Nuklir Cuma Buat Pertahanan Foto: Reuters/KCNA

Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, memamerkan rudal balistik dan ribuan pasukan melalui Pyongyang dalam acara terbesar di negara itu. Dalam kesempatan itu, diktator muda tersebut bersumpah hanya akan melepaskan senjata nuklirnya untuk mencegah serangan.

"Kami akan terus memperkuat kemampuan pencegahan perang kami, untuk mencegah semua jenis upaya dan ancaman berisiko - termasuk ancaman nuklir yang terus-menerus diperburuk oleh kekuatan musuh," kata Kim Jong-un kepada kerumunan massa dari balkon. 

Kim bahkan menegaskan bahwa senjata nuklir jangan pernah digunakan terlebih dulu.

“Tetapi jika ada pasukan yang mencoba menggunakan kekuatan militer mereka untuk melawan kami, saya akan terlebih dahulu memobilisasi kekuatan ofensif terkuat kami dan menghukum mereka,” katanya, tanpa menyebut nama negara mana pun seperti disitir dari Bloomberg, Sabtu (10/10/2020).

Baca Juga: Kim Jong Un Doakan Trump Cepat Sembuh dari Covid-19

Pada saat yang sama, Kim Jong-un juga memberikan kata-kata yang baik yang ditujukan bagi negara tetangga Korea Selatan, dengan mengatakan ia berharap negara itu cepat pulih dari wabah virus Corona. Kim Jong-un berharap kedua belah pihak bisa bergandengan tangan setelah pandemi mereda.

Parade tersebut, yang belum ditayangkan secara penuh di TV pemerintah, diharapkan untuk memamerkan persenjataan nuklir yang menjadi salah satu tantangan keamanan paling menakutkan bagi pemenang pemilihan presiden Amerika Serikat (AS). Korea Utara bisa menunjukkan "senjata strategis baru" yang dijanjikan Kim Jong-un pada awal tahun. 

Salah satu senjata paling mengkhawatirkan yang akan diluncurkan Korea Utara adalah rudal balistik antarbenua (ICBM) yang dilengkapi teknologi bahan bakar padat. Rudal itu akan lebih cepat untuk diluncurkan daripada model bahan bakar cair Kim Jong-un saat ini - memberi AS lebih sedikit waktu untuk menghancurkannya di landasan atau bersiap untuk mencegatnya di udara.

Para pakar senjata mencari apa yang mereka sebut sebagai rudal Pukguksong-3 yang dirancang untuk ditembakkan dari kapal selam. Senjata tersebut diyakini sebagai rudal bahan bakar padat paling canggih yang pernah diluncurkan oleh rezim Kim Jong-un dan dapat mengirimkan hulu ledak nuklir ke seluruh Korea Selatan dan sebagian besar Jepang.

Setiap rudal yang dirancang untuk mencapai target di Amerika akan menggarisbawahi bagaimana Korea Utara tetap menjadi ancaman nuklir bagi AS ketika Presiden Donald Trump bersiap untuk mempertahankan rekornya melawan penantang asal Partai Demokrat Joe Biden dalam pemilihan.

Korea Selatan sedang menganalisis apakah Korea Utara meluncurkan senjata seperti rudal yang dirancang untuk menyerang AS, Kantor Berita Yonhap mengutip pernyataan pejabat militer. Acara tersebut mungkin telah dimulai sebelum jam 4 pagi, Yonhap melaporkan secara terpisah, mengutip sumber keamanan yang tidak diidentifikasi.

Meskipun Korea Utara belum meluncurkan ICBM sejak November 2017, Pyongyang telah melakukan uji pembakaran lama untuk mesin baru dan memperkenalkan berbagai macam roket berbahan bakar padat jarak pendek tahun lalu. Ujung rudal juga dapat menunjukkan apakah Kim Jong-un telah mengembangkan kemampuan untuk menempatkan banyak hulu ledak pada satu roket. 

Pencapaian seperti itu akan memberikan pukulan terbesar bagi pernyataan Trump bahwa pertemuan puncaknya yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Kim Jong-un pada 2018 dan 2019 telah memastikan Korea Utara bukan lagi ancaman nuklir.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini