Bukan Cuma Pilpres, Pemilihan Senat Juga Krusial di AS

Bukan Cuma Pilpres, Pemilihan Senat Juga Krusial di AS Foto: Reuters/Brian Snyder

Semua mata tertuju pada pemilihan presiden Amerika Serikat (AS) pada November mendatang, yang diprediksi akan bersiap menjadi salah satu yang paling memecah belah dalam sejarah. Namun, analis mengingatkan akan ada pemungutan suara lain yang berlangsung pada hari yang sama dan hasil pemilihan Senat akan sama pentingnya.

Di AS, sistem legislatif bikameral berarti dua kamar yang berbeda untuk undang-undang, yakni Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Senat. Senat terdiri dari 100 anggota, dengan dua dari setiap negara bagian dan saat ini dikendalikan oleh Partai Republik dengan 53-47 mayoritas, 35 kursi akan diperebutkan pada November. Dari 35 kursi, 23 dipegang oleh Partai Republik.

"Hal yang perlu diketahui tentang pemilihan Senat adalah bahwa Partai Republik, tahun ini mempertahankan lebih banyak kursi daripada Demokrat," kata John Halpin dari Center for American Progress yang berbasis di Washington, seperti dilansir Al Arabiya.

Baca Juga: Kim Jong-un Tunjukkan Tanda-tanda Dukung Trump dalam Pilpres AS

"Demokrat perlu mendapatkan setidaknya tiga kursi untuk pembagian 50-50 di Senat, selain memenangkan kursi kepresidenan, untuk memutuskan kondisi imbang di Senat," sambungnya.

Di DPR, Demokrat memiliki mayoritas 232-198, sehingga hampir tidak mungkin bagi Partai Republik untuk mengambil kendali Kongres. Anggota Kongres siap untuk dipilih setiap dua tahun dan Senator dipilih untuk masa jabatan enam tahun.

Sepertiga dari Senat siap untuk pemilihan pada bulan November. Demokrat, menurut jajak pendapat publik, percaya mereka memiliki peluang kuat untuk memenangkan kursi kepresidenan. "Hal yang perlu diketahui tentang pemilihan Senat adalah bahwa Partai Republik, tahun ini, mempertahankan lebih banyak kursi daripada Demokrat," kata Halpin.

Agar Demokrat mengambil kendali, jelasnya, mereka harus mendapatkan setidaknya tiga kursi dan memenangkan kursi kepresidenan, untuk mematahkan seri di Senat. Ini berarti perpecahan 50-50 di Senat dan kemudian wakil presiden akan turun tangan untuk memutuskan hubungan apa pun dalam pemungutan suara.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini