Wapres Ma'ruf Ingatkan 2 Pilar Utama Penguat Ekonomi Kerakyatan

Wapres Ma'ruf Ingatkan 2 Pilar Utama Penguat Ekonomi Kerakyatan Foto: Boyke P. Siregar

Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengingatkan dua pilar utama yang bisa memperkuat sistem ekonomi kerakyatan di Indonesia hingga mampu berdaya saing. Dua pilar utama itu, kata Ma'ruf, melalui pemberdayaan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) serta penguatan dana sosial.

"Ekonomi Kerakyatan di negeri ini akan kuat dan berdaya saing apabila ditopang oleh dua pilar utama. Kedua pilar ini harus memperoleh perhatian dari semua kalangan," kata Ma'ruf dalam sambutannya di acara Hari Lahir ke-9 Himpunan Pengusaha Nahdliyin (HPN) yang digelar virtual, Jumat (9/10). Baca Juga: Maruf Amin: Program Santripreneur UKMK Sawit sebagai Gus Iwan

Ma’ruf mengatakan, kesuksesan pengembangan dan pemberdayaan UMKM merupakan pintu gerbang terwujudnya keadilan ekonomi dan pemerataan hasil pembangunan di Indonesia. Hal ini lantaran, sebagian besar warga Nahdlatul Ulama juga bergerak di sektor UMKM.

"Gerakan pemberdayaan usaha mikro, kecil dan menengah sebagai sektor yang paling banyak menjangkau masyarakat," ujar Ma'ruf.

Sedangkan, pilar kedua, kesuksesan gerakan penguatan dana sosial atau filantropi berupa optimasi potensi Zakat, Infak, Shadaqah dan wakaf sebagai dana sosial Islam (Islamic Social Fund). Wapres menilai potensi dana sosial dari NU sangat besar mengingat NU adalah organisasi umat Islam terbesar di Indonesia bahkan mungkin di dunia.

"Dengan jumlah warga NU yang mencapai lebih dari 100 juta individu, potensi Zakat, Infak, Shadaqah dan wakaf dari warga NU tentu sangat besar," ujarnya.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini