Kisah Perusahaan Raksasa: Allianz, Asuransi Kebanggaan Rakyat Jerman

Kisah Perusahaan Raksasa: Allianz, Asuransi Kebanggaan Rakyat Jerman Foto: Reuters/Gonzalo Fuentes

Allianz adalah salah satu perusahaan penyedia jasa asuransi dan keuangan terbesar di dunia. Allianz menawarkan asuransi properti dan kecelakaan, asuransi jiwa dan kesehatan, dan layanan manajemen aset. 

Perusahaan ini juga merupakan salah satu penyedia asuransi jiwa terbaik di Jerman, dan akuisisi baru-baru ini di luar Jerman telah menjadikan Allianz pemimpin internasional dalam segmen bisnis keduanya ini. Di bawah naungan Allianz Dresdner Asset Management, Allianz AG memiliki lebih dari 1,1 triliun euro yang dikelola di sektor terbarunya, manajemen aset dan perbankan.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa, China Life Insurance, Pebisnis Asuransi Jiwa Nomor Wahid di Tiongkok

Salah satu bisnis tertua dari Jerman ini nyatanya telah ada sejak abad ke-19. Dikenal sebagai Allianz Versicherungs Aktien-Gesellschaft pada 1890. Karena itu pada kesempatan Jumat (9/10/2020) ini, Warta Ekonomi bakal mengulas perusahaan raksasa tersebut menjadi artikel sebagai berikut. 

Carl Thieme, seorang direktur dari Munich Reinsurance Company dan seorang bankir Wilhelm Finck adalah penggagas perusahaan Allianz pertama kalinya setelah depresi ekonomi yang lama dan pasca-revolusi industri. 

Mengambil keuntungan dari penyebaran mekanisasi yang cepat di tempat kerja dan meningkatnya jumlah kecelakaan industri dan lalu lintas, Thieme dan Finck mulai dengan berkonsentrasi pada asuransi kecelakaan dan kewajiban. Namun, dari 1890-an hingga Perang Dunia I, Allianz tumbuh dan berkembang terutama melalui asuransi pengangkutan, yang dengan reasuransi telah menjadi dasar cerita Allianz sejak awal. 

Dalam pandangan para ahli terkemuka saat itu, pasar asuransi pengangkutan sangat padat, tetapi Paul von der Nahmer, ketua perusahaan kedua Allianz yang memimpin perusahaan dari 1894 dengan Carl Thieme dan dari 1904 sendiri saja, melihat kemungkinan besar yang ditawarkan oleh rapid ekspansi volume perdagangan Jerman. 

Pada 1913, ketika Allianz telah menjadi perusahaan asuransi pengangkutan terbesar di Jerman, divisi ini menghasilkan hampir 45 persen dari pendapatan premi perusahaan.

Sebelum Perang Dunia I, Allianz sudah mulai memperluas cakupannya, meskipun masih jauh dari menawarkan jangkauan komposit penuh. Pada awal 1900 ia menerima lisensi Jerman pertama untuk menjual asuransi tanaman. Dan, pada 1911 ia juga memiliki lisensi untuk mengasuransikan kerusakan mekanis, layanan yang tersedia secara eksklusif dari Allianz hingga 1924. 

Selama tiga dekade peran yang dimainkan dalam bisnis perusahaan oleh kedua kelas ini asuransi tidak meningkat, tetapi keahlian Allianz di bidang ini karena keterlibatan awal adalah salah satu alasan posisi perusahaan saat ini yang tidak perlu dipersoalkan sebagai pemimpin pasar di bidang teknik, yaitu, mekanik, pabrik, dan peralatan asuransi. Pada 1905 Allianz memasukkan asuransi kebakaran langsung dalam daftar manfaatnya.

Kemajuan Allianz dari ukuran sedang ke peringkat grup asuransi terbesar di Jerman terjadi dalam beberapa tahun, antara akhir Perang Dunia I dan pertengahan 1920-an. 

Sebelum perang, perusahaan yang berbasis di Berlin hanya menarik sekitar 20 persen pendapatan premi dari luar negeri. Setelah itu, seperti semua perusahaan asuransi Jerman, asuransi tersebut terputus dari pasar internasional hampir seluruhnya tetapi kemudian, dalam peningkatan yang tak tertandingi dalam sejarah asuransi Jerman, asuransi tersebut mendominasi seluruh industri. 

Fondasi pencapaian ini telah diletakkan oleh Paul von der Nahmer dengan strategi keuangannya yang sehat dan berpandangan jauh ke depan. Sebagai salah satu dari sedikit orang yang menilai secara akurat efek perang terhadap masa depan mata uang Jerman dan industri asuransinya, dia telah mengambil langkah awal untuk menyediakan Allianz cadangan mata uang asing yang besar yang membantunya mencapai stabilitas yang hampir seperti pepatah di tengah-tengah kekacauan inflasi.

Setelah kematiannya pada 1921, penggantinya, Dr. Kurt Schmitt, menggunakan cadangan keuangan ini untuk memungkinkan Allianz memperoleh pendapatan tertinggi dari semua perusahaan asuransi Jerman.

Pada 1917, di usia 31 tahun, Schmitt diangkat menjadi direktur pelaksana eksekutif. Inovasinya adalah untuk memimpin perusahaan ke puncak industri asuransi Jerman dan menjadi perusahaan global yang besar. Dia berusaha untuk membangun pijakan di semua pasar, untuk memperluas ke semua kelas asuransi, dan untuk memperluas aktivitas internasional perusahaan.

Selama hiperinflasi 1922-1923, banyak merger yang mempercepat perusahaan menuju puncak. Perusahaan asuransi spesialis mengalami kesulitan untuk bertahan hidup, dan pasar asuransi Jerman dilanda gelombang merger. Allianz berkonsentrasi untuk menyerap hanya perusahaan-perusahaan yang akan mengisi celah yang ada dalam jangkauannya sendiri, baik dari layanan maupun wilayah yang dilayani.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini