Oposisi Terpecah, Kirgiztan Bimbang Cari Perdana Menteri Baru

Oposisi Terpecah, Kirgiztan Bimbang Cari Perdana Menteri Baru Foto: Getty Images/AFP/Vyacheslav Oseledko

Partai-partai oposisi di Kyrgyzstan gagal membentuk pemerintahan baru pada hari Rabu setelah terpecah dalam menunjuk pengganti perdana menteri yang mengundurkan diri sehari sebelumnya dan pemilu parlemen negara itu dibatalkan.

Pengunduran diri Perdana Menteri Kubatbek Boronov telah mengisolasi Presiden Sooronbai Jeenbekov, yang meminta semua pihak untuk memulai negosiasi. Jeenbekov juga menegaskan kembali kesediaannya untuk menengahi perselisihan.

Baca Juga: Memanas, Demonstran Merangsek Masuk ke Gedung Pemerintah

Para juru runding dari delapan partai mencoba untuk mengatasi perbedaan mereka pada Rabu malam di markas besar pemerintah, tetapi beberapa faksi besar tidak bergabung dalam pembicaraan tersebut, sementara dua kandidat yang bersaing untuk menjadi penerus Boronov muncul.

Sekelompok legislator mencalonkan mantan anggota parlemen Sadyr Zhaparov pada Selasa malam, tetapi baik Boronov maupun Jeenbekov tidak mendukungnya, dan beberapa partai oposisi menolak pencalonannya.

Seorang pengusaha muda, Tilek Toktogaziyev, muncul sebagai kandidat lain sehari kemudian setelah dinominasikan oleh salah satu dari beberapa "dewan koordinasi" yang dibentuk oleh partai oposisi dan aktivis sejak Senin.

Anggota partai oposisi Ata Meken, Zhanar Akayev, mengatakan kepada layanan bahasa Kyrgyzstan di Radio Free Europe/Radio Liberty bahwa seorang perdana menteri baru dan pemerintah rakyat perlu ditunjuk, diikuti dengan pemilihan umum seperti dilansir dari VOA, Kamis (8/10/2020).

Pendukung kedua kandidat kemudian berunjuk rasa di ibu kota, Bishkek, ketika anggota parlemen bertemu lagi pada Rabu malam untuk membahas kekacauan politik yang meletus minggu ini.

Komisi Pemilihan Umum Pusat Kyrgyzstan membatalkan hasil pemilu parlemen negara itu pada hari Selasa karena kelompok oposisi mengambil kendali gedung-gedung pemerintah saat memprotes hasil pemilihan tersebut.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini