Pakar Beberkan Alasan Israel Ikut Campur Perang Armenia Vs Azebaijan

Pakar Beberkan Alasan Israel Ikut Campur Perang Armenia Vs Azebaijan Foto: Reuters/Ronen Zvulun

Armenia dan rezim Israel menjalin hubungan diplomatik pada 1992. Tetapi pembukaan kedutaan ditunda selama bertahun-tahun, sampai bulan lalu Armenia secara resmi membuka kedutaan besarnya di Tel Aviv. 

Direktur Jenderal Urusan Eurasia Kementerian Luar Negeri Israel, Itzhak Carmel Kagan, pada bulan lalu mengumumkan pembukaan kedutaan Armenia di Tel Aviv saat kedua belah pihak akan memperluas hubungan mereka. 

Baca Juga: Terkuak, Ini Kekuatan Sesungguhnya Azerbaijan yang Bisa Lenyapkan Armenia dalam Hitungan Hari

Pernyataan ini kemudian disusul Duta Besar Armenia, Armen Sabatian, yang menyampaikan penjelasan mengapa negaranya belum membuka kedutaan di wilayah pendudukan sebelumnya. Dia mengakui bahwa ada masalah di masa lalu.

"Tetapi sekarang melalui pembicaraan konstruktif, kesempatan telah diciptakan untuk menyelesaikan masalah ini," kata dia sebagaimana dilansir di laman ABNA 24, Selasa (6/10/2020).

Sejak saat kedutaan dibuka, spekulasi mulai mengalir bahwa Yerevan dan Tel Aviv akan bergerak untuk memperdalam hubungan bilateral. Namun, spekulasi ini terbukti salah.

Tepatnya, 10 hari setelah duta besar Armenia mulai bekerja di Tel Aviv, Yerevan memanggil dubesnya untuk bicara soal penjualan senjata Israel ke Azerbaijan di tengah bentrokan antara kedua tetangganya. Bantuan militer Israel ke Azerbaijan memicu ketegangan antara Armenia dan rezim Israel.

Mengingat duta besar dari Tel Aviv datang di tengah perang yang sedang berlangsung antara Armenia dan Azerbaijan di Karabakh, wilayah sengketa yang memisahkan kedua negara. Yerevan menuduh Tel Aviv menaksir pasukan Azerbaijan dengan senjata.

Terlepas dari kebenaran klaim tentang dukungan Israel kepada Azerbaijan dalam perang yang sedang berlangsung, yang harus diperhatikan adalah bahwa Israel tidak akan pernah bisa menjadi sekutu yang dapat dipercaya untuk Armenia. Perkembangan terakhir di wilayah Karabakh menjelaskan hal ini kepada para pejabat Armenia.

Dengan kata lain, Israel telah menunjukkan bahwa mereka tertarik untuk campur tangan dalam perkembangan Kaukasus tetapi intervensi mereka tidak pernah berpihak pada Armenia.

Lantas Mengapa orang Israel mencari intervensi di Kaukasus? Tentu ada berbagai alasan yang mendorong minat Israel untuk ikut campur dalam ketegangan dan bentrokan Kaukasus dan Karabakh baru-baru ini.

Sejak bentrokan baru antara Armenia dan Azerbaijan pada 26 September, media Israel dan pakar politik serta militer menegaskan bahwa urusan Asia Tengah tetap sangat penting bagi Israel bahkan setelah perjanjian normalisasi bulan lalu antara rezim Israel dan Uni Emirat Arab dan kemudian Bahrain.

Para ahli berpendapat bahwa alasan di balik pentingnya krisis dalam hubungan Azerbaijan-Armenia bagi rezim Israel adalah keluarnya peran Amerika Serikat di wilayah tersebut di mana Tel Aviv memiliki kepentingan atau perkembangan yang terjadi di sana berpengaruh terhadap Tel Aviv.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini