Gawat, Manuver Mematikan Kapal Induk Inggris Sukses Gertak 2 Negara Sekaligus

Gawat, Manuver Mematikan Kapal Induk Inggris Sukses Gertak 2 Negara Sekaligus Foto: Reuters/Peter Nicholls

Armada kapal perang paling mematikan Inggris telah berkumpul di Laut Utara dalam unjuk kekuatan besar-besaran terhadap Rusia dan China. Di tengah armada itu terdapat kapal induk terbesar negara itu, HMS Queen Elizabeth, yang sarat dengan jet tempur siluman F-35B yang terbaik dari Amerika Serikat (AS) dan Inggris.

Kapal Induk HMS Queen Elizabeth bergabung dengan sembilan kapal perang, 15 jet tempur, 11 helikopter dan 3.000 tentara dari Inggris, AS dan Belanda. Berbagai senjata perang mematikan itu bermanuver bersama dalam latihan perang NATO Joint Warrior 2020 yang dimulai 3 Oktober. 

Baca Juga: Laksamana Laut Iran Klaim Drone Militer Sukses Lacak Kapal Induk AS

Kapal induk tersebut adalah impian para politisi Inggris di akhir tahun 1990-an. Butuh 24 tahun perencanaan dan pembangunan, dan sekarang sudah siap untuk misi laut lepas besar pertamanya tahun depan.

Pesawat tempur Typhoon peringatan cepat Angkatan Udara Kerajaan (RAF) Inggris berada dalam siaga tinggi untuk dilesatkan jika Rusia menyebarkan pesawat mata-mata pembom jarak jauhnya ke wilayah tersebut untuk memantau kemampuan kapal induk.

Militer Inggris juga diyakini mengerahkan kapal pengintai anti-kapal selam dan kapal selam di wilaya daerah tersebut untuk mencoba dan mendeteksi kapal selam Rusia. (Baca: Debat di Radio, Indonesia Usir Kapal Coast Guard China dari Perairan Natuna)

Kelompok Tempur Kapal Induk HMS Queen Elizabeth adalah kekuatan maritim pimpinan Eropa terbesar dan terkuat dalam hampir dua dekade dan ditujukan untuk memproyeksikan pengaruh Inggris secara global dalam menghadapi ancaman yang berkembang.

Komandan Angkatan Laut Kerajaan Inggris, Komodor Steve Moorhouse mengatakan; "Kelompok Tempur Kapal Induk Inggris yang baru adalah perwujudan kekuatan maritim Inggris, dan berada di jantung Angkatan Laut Kerajaan yang dimodernisasi dan berani."

“Dilindungi oleh cincin penghancur canggih, fregat, helikopter dan kapal selam, dan dilengkapi dengan pesawat tempur generasi kelima, HMS Queen Elizabeth mampu menyerang dari laut pada waktu dan tempat yang kita pilih; dan dengan sekutu NATO kami di pihak kami, kami akan siap untuk bertarung dan menang dalam situasi yang paling menantang," ujarnya, seperti dikutip dari Daily Mirror, Selasa (6/10/2020).

"(Kelompok) Tempur Kapal Induk menawarkan pilihan dan fleksibilitas Inggris di panggung global; ini meyakinkan teman dan sekutu kami dan menghadirkan pencegah yang kuat bagi calon musuh," ujarnya.

Beberapa kapal perang yang akan menjadi bagian dari Kelompok Tempur Kapal Induk HMS Queen Elizabeth dalam latihan perang NATO kali ini antara lain kapal perang HMS Diamond dan HMS Defender milik Angkatan Laut Kerajaan Inggris, kapal perang USS The Sullivans kelas Arleigh Burke milik Angkatan Laut AS serta fregat HMS Northumberland dan HMS Kent dari Inggris serta kapal perang HNLMS Evertsen milik Angkatan Laut Belanda.

Mereka tidak hanya akan melindungi kapal induk Queen Elizabeth dari kapal perang, kapal selam, pesawat terbang, dan rudal musuh, tetapi juga mampu melakukan berbagai misi pendukung, mulai dari keamanan maritim hingga bantuan untuk korban bencana.

Dua kapal bantu Armada Kerajaan Inggris, RFA Tideforce dan RFA Fort Victoria, akan memasok bahan bakar, makanan, suku cadang, dan amunisi, untuk memungkinkan operasi berkelanjutan dari laut.

Komandan HMS Defender, Vince Owen, mengatakan; “Menyediakan pertahanan udara dan misil untuk Kelompok Tempur Kapal Induk adalah tugas yang dirancang oleh HMS Defender dan Type 45."

“Setelah sebelumnya mendukung kapal induk Prancis FGS Charles de Gaulle dalam perang melawan ISIS pada 2015 dan baru-baru ini menjadi bagian dari kelompok tugas USS Abraham Lincoln saat ia transit melalui Selat Hormuz tahun lalu, sangat menyenangkan dapat mengintegrasikan HMS Bek menjadi Kelompok Tempur Kapal Induk yang dipimpin Inggris untuk pertama kalinya," ujar Owen.

“Pria dan wanita yang membentuk perusahaan kapal saya termotivasi dan siap untuk mengambil bagian dalam tahap berikutnya dari pelatihan kami dalam persiapan untuk diterapkan dengan Kelompok Tempur Kapal Induk tahun depan," imbuh dia.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini