Sektor Farmasi Lagi Hype, 10 Ribu Produknya Malah Belum Tersertifikasi TKDN

Sektor Farmasi Lagi Hype, 10 Ribu Produknya Malah Belum Tersertifikasi TKDN Foto: Unsplash/Francesco Mazzone

Sebanyak 10.000 produk farmasi domestik belum mendapatkan sertifikasi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN). Kementerian Perindustrian pun mengusulkan biaya sertifikasi TKDN tersebut menggunakan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN). 

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan pemerintah siap mendukung pelaku industri farmasi dan alat kesehatan memiliki sertifikat untuk peningkatan penggunaan produk lokal dari dua sektor strategis tersebut.

Upaya ini juga akan mendorong kemandirian industri nasional dan memacu daya saingnya di kancah global.

Baca Juga: Banting Harga! Kalbe Farma Jual Obat Corona Rp1,5 Juta

"Sertifikasi ini sangat penting. Sebab, saat ini ada 10.000 produk farmasi yang perlu disertifikasi TKDN," kata Agus di Jakarta, Sabtu (3/10/2020).

Agus mengungkapkan sektor industri farmasi dan alat kesehatan masuk dalam kategori yang mengalami permintaan tinggi (high demand) ketika pandemi Covid-19, di saat sektor lain mengalami dampak yang berat.

Pihaknya mencatat pada triwulan I-2020, industri kimia, farmasi, dan obat tradisional tumbuh positif sebesar 5,59 %. Di samping itu, industri kimia dan farmasi juga menjadi sektor manufaktur yang menyetor nilai investasi cukup signifikan pada kuartal I-2020 dengan mencapai Rp9,83 triliun.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini