Waspada Moms, Angka Kematian Anak karena Covid-19 di Indonesia Masuk Tertinggi di Dunia

Waspada Moms, Angka Kematian Anak karena Covid-19 di Indonesia Masuk Tertinggi di Dunia Foto: Antara/Ampelsa

Pakar Kesehatan Anak RSUD dr Soetomo Surabaya, Leny Kartina, menyebutkan angka kematian anak karena virus corona atau COVID-19 di Indonesia mencapai 1,1 persen, lebih tinggi dari negara-negara lain di angka 0,1-0,2 persen. Diperlukan peran banyak pihak untuk menyadarkan masyarakat tentang itu, termasuk para pengajar PAUD.

"Jadi, di Indonesia itu angkanya lebih tinggi. Ini yang patut diwaspadai. Bunda-bunda PAUD ini memiliki peran yang sangat penting untuk memberikan pemahaman pada masyarakat,” kata Leny saat menjadi pemateri pada pendampingan PAUD di Kota Surabaya yang diselenggarakan Unair-Unicef secara daring pada Sabtu, 3 Oktober 2020.

Baca Juga: Dihantui Corona, Eksportir Furniture Ini Dongkrak Produksi 30%, Bos Inizio Buka Kiatnya

Anak-anak yang terkonfirmasi positif COVID-19 kebanyakan tertular dari lingkungan keluarga, yaitu orang tua atau saudara yang tinggal satu rumah. Para orang tua kadang tidak menyadari karena gejala COVID-19 kebanyakan tidak tampak pada anak. Anak-anak yang terpapar COVID-19 kebanyakan tanpa gejala, memiliki gejala ringan, dan sedang. 

"Dari 2.143 anak yang konfirmasi positif dan dilakukan pemeriksaan dalam sebuah penelitian berskala besar menunjukkan, 90 persen di antaranya mempunyai gejala asimtomatis (tidak memberikan gejalan kinis apapun), gejala ringan dan sedang," ujar Leny. 

Karena ringannya gejala itulah kewaspadaan harus ditingkatkan. "Nah, bunda-bunda PAUD yang harus mengenali gejala pada anak-anak yang lebih bervariatif, bias gejala saluran napas, demam ada diare. Ada juga yang memiliki gejala tidak dijumpai pada orang dewasa, yaitu gejala menyerupai penyakit Kawasaki,” tutur Leny.

Gejala penyakit Kawasaki, menurut Leny, di antaranya kulit anak muncul bercak-bercak merah, bibir pecah-pecah, mata merah, hingga kulit ujung jari yang melepuh. Ini yang harus diwaspadai.

"Anak balita yang positif Covid-19 juga bias menularkan kepada orang lain melalui feses, urin, saliva. Jadi jangan lupa untuk mencuci tangan sebelum dan setelah mengganti popok bayi,” ujarnya.

Ingat, terus terapkan gerakan 3M: memakai masker, menjaga jarak dan menjauhi kerumunan, serta mencuci tangan.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #ingatpesanibupakaimasker #ingatpesanibujagajarak #ingatpesanibucucitangan #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini