Dirawat di RS Militer, Donald Trump Minum Obat Antibody Cocktail Eksperimental

Dirawat di RS Militer, Donald Trump Minum Obat Antibody Cocktail Eksperimental Foto: Reuters/Leah Millis

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, diketahui dirawat di rumah sakit militer untuk perawatan Covid-19. Menurut pejabat White House, Trump diketahui dirawat dengan obat antibody cocktail eksperimental untuk Covid-19. 

Dokter kepresidenan yang merawat Trump, Dr. Sean Conley, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Trump merasakan lelah namun tetap bersemangat setelah menerima dosis intravena dari antibodi ganda Regeneron Pharmaceuticals Inc.

Baca Juga: Seberapa Bahaya Risiko Covid-19 ke Donald Trump?

Selain menerima obat eksperimental itu, Trump juga mengonsumsi penguat imun seperti, zink vitamin D, aspirin, dan obat-obatan generik lainnya, seperti dilaporkan Asiaone.

Sebelumnya pada Jumat waktu Amerika Donald Trump dipindahkan ke suite khusus di Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland, untuk menjalani perawatan selama beberapa hari ke depan.

Untuk diketahui, obat Regeneron, REGN-COV2, adalah bagian dari kelas obat Covid-19 eksperimental yang dikenal sebagai antibodi monoklonal: salinan buatan antibodi manusia terhadap virus yang sedang dipelajari untuk digunakan pada pasien dengan penyakit awal.

"Dokter yang merawat Trump harus cukup prihatin dengan apa yang mereka lihat sehingga mereka memutuskan untuk menggunakan obat eksperimental. Obat eksperimental menurut definisi berisiko," kata spesialis penyakit menular di Keck School of Medicine of the Universitas California Selatan di Los Angeles, Dr. Edward Jones-Lopez. 

Antibodi adalah protein yang dibuat oleh sistem kekebalan tubuh yang menempel dan menetralkan virus yang menyerang. Sedangkan Koktail Regeneron yang berisi antibodi yang dibuat oleh perusahaan dan yang kedua antibodi manusia yang pulih dari Covid-19 yang dirancang sedemikian rupa sehingga dua antibodi-nya mengikat protein lonjakan virus corona sehingga membatasi kemampuan virus untuk melarikan diri.

"Masalahnya adalah kami tidak memiliki perawatan yang baik untuk orang dengan Covid-19 ringan. Saya membayangkan mereka melakukan ini karena mereka berharap ini berisiko relatif rendah," kata seorang dokter penyakit menular di Massachusetts  Rumah Sakit Umum di Boston, Dr. Rajesh Gandhi.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini