Rezim Xi Jinping Mati-matian Tepis Tuduhan Penghancur Masjid Xinjiang

Rezim Xi Jinping Mati-matian Tepis Tuduhan Penghancur Masjid Xinjiang Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto

China menolak tuduhan penghancuran dua pertiga masjid di Xinjiang yang berpenduduk mayoritas Muslim. Beijing juga menyangkal keberadaan 300 kamp yang diduga digunakan untuk memaksa Muslim Uighur meninggalkan bahasa dan agama mereka.

Namun China mengakui proses "pendidikan ulang" besar-besaran yang bertujuan untuk "memberantas terorisme" di wilayah tersebut, dan Sekretaris Partai Komunis Xi Jinping memuji kebijakan tersebut sebagai sebuah keberhasilan.

Baca Juga: Dituduh Lenyapkan Banyak Masjid Xinjiang, China Bela Diri

Dalam laporan yang diterbitkan pada 24 September oleh Lembaga Kebijakan Strategis Australia (ASPI) mengatakan bahwa sekitar 16.000 masjid di Xinjiang atau 65 persen dari total, telah hancur atau rusak akibat kebijakan pemerintah, sebagian besar sejak 2017. Berdasarkan data melalui satelit, para peneliti ASPI menemukan bahwa sekitar 8.500 masjid telah dihancurkan secara langsung dan lahannya dibiarkan kosong.

"Lebih dari 30 persen dari situs suci Islam yang penting (tempat suci, kuburan dan rute ziarah, termasuk banyak yang dilindungi oleh hukum China) telah dihancurkan di seluruh Xinjiang, sebagian besar sejak 2017, dan tambahan 28 persen telah rusak atau diubah dalam beberapa cara," tulis ASPI dalam sebuah laporan tersebut yang dikutip di RFI, Selasa (29/9/2020).

ASPI juga menerbitkan laporan lain berjudul Documenting Xinjiang’s Detention System (Mendokumentasikan Sistem Penahanan Xinjiang), yang menyebutkan detail lokasi lebih dari 380 fasilitas penahanan yang dicurigai di Xinjiang, dalam apa yang disebut institut sebagai database terbesar fasilitas penahanan Xinjiang di adanya.

Sementara itu, surat kabar China yang pro-Beijing, Global Times menolak temuan ASPI dan menyebutnya sebagai fitnah. Mereka justru mengatakan bahwa Xinjiang memiliki sekitar 24.000 masjid, satu untuk setiap 530 Muslim. Jumlah masjid di Xinjiang 10 kali lebih banyak daripada di AS, tulisnya.

Laporan tentang upaya Beijing yang berkembang untuk "mendidik kembali" 15 juta populasi Uighur mulai beredar sejak 2017. Awalnya, pers China sendiri yang menerbitkan berita tersebut, salah satunya Xinjiang Daily yang menyorot seorang pemilik toko Uighur Ali, dan menyebutnya berpendidikan rendah, hingga akhirnya ia masuk ke Pusat Pendidikan dan Pelatihan Hotian, karena dianggap kurang waspada terhadap bahaya separatisme, terorisme dan ekstremisme yang mengancam persatuan China.

Laporan-laporan ini diikuti oleh membanjirnya laporan dukungan konglomerat pusat penahanan untuk memaksa orang Uighur untuk belajar bahasa Mandarin dan mencegah mereka terlibat dalam kegiatan keagamaan.

Pada awal 2018, surat kabar The Guardian memperkirakan jumlah orang Uighur yang menjalani pendidikan paksa mencapai 120.000. Pada September tahun itu, peneliti Adrian Zenz mengumpulkan bukti yang menunjuk pada sekitar 1.000.000 orang dalam studi inovatifnya yang menarik perhatian media global.

Publikasi berikutnya pada 2019 dari dokumen kebijakan internal China dan File Xinjiang, dilengkapi dengan penelitian oleh Human Rights Watch, yang berhasil merekayasa balik alat pengawasan yang digunakan oleh polisi Xinjiang, memberikan dukungan lebih lanjut atas tuduhan tersebut.

Awalnya, China membantah laporan tersebut, sebuah artikel di Global Times yang disponsori negara hanya menulis bahwa 1,1 juta warga (Xinjiang), pengusaha baru, mahasiswa, dan mereka yang kesulitan mendapatkan pekerjaan akan diberikan pelatihan khusus.

Pada 2003, Beijing menempatkan empat organisasi Muslim Uighur dalam daftar terornya. Departemen Luar Negeri AS telah mendaftarkan salah satunya, Gerakan Islam Turkestan Timur (Etim) ke dalam "Daftar Pengecualian Teroris", sementara catatan dari Dewan Keamanan PBB mengatakan bahwa organisasi tersebut bertanggung jawab atas serangan bom, perampokan, dan pengaturan " pangkalan di luar China untuk melatih teroris, "serta mengirim" anggotanya ke China untuk merencanakan dan melaksanakan tindakan teroris termasuk pengeboman bus, bioskop, department store, "yang mengakibatkan 140 orang tewas dan 371 luka-luka antara 2001 dan 2009.

Insiden selanjutnya memperkuat tekad Beijing untuk menindak. Pemboman Aksu 2010 (7 tewas), serangan pisau yang mengakibatkan puluhan korban pada tahun 2012 di Yecheng dan 2015 di stasiun Kereta Api Kunming dan insiden lain yang tersebar, bersama dengan demonstrasi anti-Tiongkok yang memuncak dengan kerusuhan massal di ibu kota Xinjiang, Urumqi pada tahun 2009 yang mengakibatkan 197 orang tewas, memicu kebijakan yang tampaknya ditujukan untuk membasmi ciri budaya dan bahasa yang terkait dengan tradisi Islam atau Uighur.

Dorongan saat ini menuju penahanan massal bertepatan dengan naiknya kekuasaan Xi Jinping pada tahun 2012. Dia mengunjungi wilayah itu pada tahun 2014, tepat setelah serangan mematikan oleh orang Uighur yang telah mendorong mobil ke kerumunan di pasar di ibukota Xinjiang, Urumqi, melemparkan bahan peledak,  yang menewaskan 31 dan melukai 90.

Menurut dokumen internal yang bocor, Xi berjanji "sama sekali tidak ada ampun" dan dia telah memindahkan Chen Quanguo, sekretaris partai di Tibet, yang telah berhasil menekan perbedaan pendapat di Lhasa, dipindahkan ke Xinjiang. Dalam dua tahun, sistem pengawasan massal elektronik diberlakukan dan pembangunan kamp "pendidikan ulang" juga dipercepat.

“Pelanggar yang telah melakukan kejahatan ringan di bawah pengaruh ekstremisme agama akan dididik, direhabilitasi, dan dilindungi melalui pelatihan kejuruan, melalui pembelajaran bahasa Mandarin standar dan keterampilan tenaga kerja, dan memperoleh pengetahuan tentang hukum,” menurut Buku Putih tentang Terorisme dan Ekstremisme dan Perlindungan Hak Asasi Manusia yang dikeluarkan oleh Dewan Negara China pada bulan Maret tahun ini.

"Orang-orang ini jumlahnya besar," tambah surat kabar itu, tanpa membahas statistik.

Sekretaris Partai Komunis Xi Jinping memberikan restu terakhirnya selama pertemuan tentang urusan etnis, mengatakan bahwa "fakta telah sepenuhnya membuktikan bahwa pekerjaan China dalam urusan etnis telah berhasil".

Dan sementara kelompok hak asasi manusia mengatakan upaya China - semakin menjadi bagian dari kebijakan nasional yang tampaknya ditujukan untuk menundukkan etnis lain seperti Mongol dan Tibet juga - dapat menyebabkan punahnya budaya minoritas, Beijing mengatakan kebijakan itu terbayar: “terorisme di Xinjiang telah secara bertahap dihilangkan sejak pusat-pusat ini didirikan, menurut Global Times.

“Tidak ada lagi orang biasa yang dibunuh oleh perusuh. Nyawa mereka yang telah melakukan kejahatan serta potensi perusuh telah diselamatkan," tulis surat kabar itu.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini