Bicara Soal Birahi Kekuasaan, Kritik Luhut Seperti Menyembur Menantu Jokowi

Bicara Soal Birahi Kekuasaan, Kritik Luhut Seperti Menyembur Menantu Jokowi Foto: Facebook

Kasus positif Covid-19 di Indonesia semakin hari semakin mengkhawatirkan. Tercatat angka positif sudah mencapai 275 ribu. Pertambahan kasus harian juga terus meningkat. Data kasus harian per hari Minggu (27/9) tercatat ada 3.874 kasus.

Meski demikian, Presiden Jokowi tetap bersikeras pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 tetap digelar pada Desember 2020. Hal itu lah yang menjadi kritik keras karena Presiden Jokowi dinilai lebih mementingkan pagelaran politik, ketimbang kondisi kesehatan rakyatnya.

Belum lagi, kritik itu juga dialamatkan kepada Jokowi lantaran anak kandung dan menantunya maju dalam Pilkada. Menanggapi hal itu, Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan jelas langsung pasang badan membela atasannya tersebut.

Baca Juga: Produksi Remdesivir, Luhut ke Bio Farma: Kita Harus Cepat!

Luhut mengatakan kalau pelaksanaan Pilkada Serentak yang tetap digelar pada Desember 2020 adalah pilihan Presiden Jokowi, sebagai anak buah dia mengaku siap melaksanakan perintah tersebut. 

"Kami di tentara tahunya ada dua, laksanakan dan amankan. Tapi supaya nanti ada pembatasan kampanye, mungkin daring juga. Saya sudah sarankan ke Presiden, Kapolri, Pangdam agar menjaga. Kalau ada rambu-rambu yang jelas saya yakin bisa," kata Luhut dikutip Warta Ekonomi dari Narasi TV.

Tak berhenti di situ, Luhut pun kembali melontarkan sindiran keras bagi tokoh-tokoh politik yang di antaranya jenderal bintang empat dan mantan menteri yang mengumpulkan massa banyak di tengah ancaman pandemi.

"Banyak pemimpin dan intelektual kita asal mudah bicara, mbok fikirin. Apa dia udah berkarya hebat? Kalau tidak membuat disiplin kita siapa lagi, makannya ada pikiran-pikiran politik, dikontrol lah birahi kekuasaannya. Tahu gak nanti ada klaster, sadar gak dengan kumpul-kumpul ramai-ramai bisa kena dan bisa mati. hanya karna birahi kekuasaan dan birahi politiknya. Mungkin bintang mu empat, mungkin mantan menteri," jelasnya.

Meski begitu, Luhut tak mau menyebut kelompok politik mana yang tega mengorbankan kesehatan rakyat dengan berkumpul-kumpul hanya karena ambisi politiknya.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini