Pemerintah Thailand Marah: Tuntut Facebook, Twitter, dan Google! Waduh, Kenapa Tuh?

Pemerintah Thailand Marah: Tuntut Facebook, Twitter, dan Google! Waduh, Kenapa Tuh? Foto: Unsplash/Kon Karampelas

Facebook, Twitter, dan Google terlibat konflik dengan Kementerian Digital Thailand. Bahkan, lembaga pemerintahan itu akan membawa tiga perusahaan media sosial (medsos) itu ke meja hijau.

MengutipĀ Reuters, Jumat (25/9/2020, Kementerian Digital Thailand melakukan itu karena ketiga medsos itu mengabaikan sejumlah permintaan untuk menghapus konten tertentu yang melanggar hukum. Lembaga itu sudah mengajukan keluhan ke Divisi Siber Kepolisian Thailand, Kamis (24/9/2020).

"Kami telah memberi tenggat waktu (kepada tiga perusahaan) dan memberi peringatan dua kali, tetapi mereka belum memenuhi semua permintaan," begitu kata Menteri Digital Thailand, Puttipong Punnakanta.

Baca Juga: Gegara Kena Boikot Pengiklan Besar, Facebook dan Youtube Setuju Ubah Kebijakan

Baca Juga: Mandiri Online Masih Error Bagi Sebagian Pengguna, Ini Sebabnya

Sayangnya, ia tak memberikan rincian konten yang melanggar hukum itu; begitu juga dengan jenis pelanggarannya. Perwakilan tiga perusahaan pun tak segera menjawab permintaan berkomentar.

Kementerian pun akan mengajukan pengaduan hukum terpisah terhadap 10 orang yang mengkritik pemerintahan monarki di linimasa medsos. "Itu terjadi selama periode demonstrasi antipemerintah besar-besaran pada akhir pekan," kata Punnakanta.

Asal tahu saja, Undang-Undang Kejahatan Komputer yang melarang pengunggahan disinformasi atau memengaruhi keamanan nasional, juga telah pemerintah gunakan untuk menuntut kritik daring terhadap keluarga kerajaan.

Bahkan, menurut laporanĀ Reuters, pihak berwenang telah mengajukan sejumlah perintah pengadilan terhadap medsos, guna membatasi/menghapus penghinaan kerajaan dan konten ilegal, seperti: perjudian atau pelanggaran hak cipta.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini