Balas Pernyataan JK, Hanura Bilang SBY Gak Peduli Perekonomian Indonesia

Balas Pernyataan JK, Hanura Bilang SBY Gak Peduli Perekonomian Indonesia Foto: Antara/Dhemas Reviyanto

Wakil Ketua Dewan Penasihat Partai Hanura Inas Nasrullah Zubir menilai pernyataan mantan Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla (JK) yang membandingkan gaya kepemimpinan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Joko Widodo (Jokowi) sangat mengejutkan. Dia menyimpulkan bahwa SBY ketika menjabat presiden RI tidak peduli dengan perekonomian Indonesia.

Baca Juga: SBY Vs Jokowi, Cetus Orang PKS: SBY Pemikir Tekun, Jokowi...

"Pernyataan JK tersebut sangat mengejutkan kita semua, bahwa ketika SBY memimpin negeri ini, dia tidak peduli terhadap perekonomian Indonesia, mangkanya diserahkan kepada JK, jangan-jangan juga ketika Boediono menjadi Wapres, masalah perekonomian pun diserahkan juga ke Wapres," ujar Inas Nasrullah Zubir kepada SINDOnews, Kamis (24/9/2020). Baca Juga: Sekarang JK Berani Buka-bukaan Soal Perbedaan Presiden SBY dan Jokowi, Ketahuan Kan..

Dia mengatakan, akibat ketidakpedulian SBY terhadap perekonomian Indonesia tersebut, berimbas kepada mangkraknya proyek Hambalang, mangkraknya proyek pembangkit listrik dalam program 35.000 Mega Watt. Kemudian, dia melanjutkan, berimbas juga kepada hancurnya maskapai Garuda dan Krakatau Steel akibat diprivatisasi.

"Selain itu isu mafia migas menjadi bukti ketidakpedulian SBY kepada perekonomian Indonesia. Kalau boleh tahu, apakah JK ikut-ikutan di rombongan mafia migas? Mudah-mudahan enggak ya?" pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, JK yang pernah menjadi wapres mendampingi SBY (2004-2009) dan Presiden Jokowi (2014-2019) mengungkapkan bahwa semua masalah ekonomi di era SBY diserahkan kepadanya. Sedangkan di era Jokowi, kata JK, semua hal dirapatkan. Hal itu dikatakan JK saat diwawancarai Helmy Yahya, yang tayangannya diunggah melalui channel YouTube Helmy Yahya Bicara. 

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini