Trump Serang China karena Covid-19, Xi Jinping Malah Slow Aja

Trump Serang China karena Covid-19, Xi Jinping Malah Slow Aja Foto: (Foto/Reuters)

Sidang Umum Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) hari ini menjadi ajang bagi Amerika Serikat untuk meminta pertanggungjawaban China atas pandemi COVID-19 yang melanda dunia selama beberapa bulan terakhir.

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengatakan bahwa China harus bertanggung jawab karena telah 'melepaskan' COVID-19 ke dunia. Trump menuduh China berbohong dan menyalahgunakan PBB untuk memprovokasi konfrontasi.

Baca Juga: Miliarder China Jual Saham untuk Bayar Utang, Kekayaannya Amblas Gila-Gilaan!

Sementara Presiden China, Xi Jinping, memberikan nada damai dalam pidato virtual. Dia menyerukan peningkatan kerja sama atas pandemi dan menekankan bahwa China tidak berniat untuk berperang, baik itu Perang Dingin maupun perang panas dengan negara mana pun.

"China tidak berniat melakukan perang dingin dengan negara mana pun. Kami menuntut dialog untuk menjembatani perbedaan dan negosiasi untuk menyelesaikan perselisihan," kata Xi Jinping.

Xi mengatakan persatuan global merupakan satu-satunya cara untuk mengatasi krisis Corona. Oleh karena itulah, ia mendesak kepada pemimpin dunia supaya Corona tak makin jatuh dalam benturan peradaban.

"Dunia harus menentang politisasi dan stigmatisasi atas COVID-19," kata Xi.

Serangan Trump atas China dilakukan menjelang pemilu presiden AS pada November mendatang. Reputasi Trump untuk maju sebagai capres periode kedua, dipertaruhkan dengan kasus COVID-19 yang masih mengganas di negaranya.

Dia menuduh China bersalah karena mengizinkan orang-orang pergi saat awal wabah terjadi, hingga menyebabkan infeksi virus tersebar di seluruh dunia.

"Kita harus meminta pertanggungjawaban bangsa yang melepaskan wabah ini ke dunia, China," ujar Trump dalam sambutannya di sidang virtual, seperti dikutip Channel News Asia, Rabu (23/9/2020).

Trump juga menyebut China dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah secara keliru menyatakan bahwa tidak ada bukti penularan virus corona, dari manusia ke manusia.

"Belakangan, mereka dengan keliru mengatakan orang tanpa gejala tidak akan menyebarkan penyakit. PBB harus meminta pertanggungjawaban China atas tindakan mereka," ungkap Trump. 

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini