Inggris Dikunci, Boris Johnson Desak Warga Inggris WFH 6 Bulan

Inggris Dikunci, Boris Johnson Desak Warga Inggris WFH 6 Bulan Foto: Antara/Rui Vieira

Perdana Menteri (PM) Inggris, Boris Johnson, memperketat pembatasan penyebaran virus Corona. Ia lantas memperingatkan warga Inggris bahwa aturan baru kemungkinan akan diberlakukan selama enam bulan, karena pemerintahannya mencoba membasmi kembalinya penyakit tersebut.

Johnson mendesak pekerja kantor untuk tinggal di rumah jika memungkinkan dan mengumumkan bahwa restoran serta bar harus tutup lebih awal setiap malam mulai 24 September mendatang.

Baca Juga: Di Arab Saudi, Bahasa Inggris Diajarkan Mulai Kelas 1 SD

Tindakan penegakan hukum yang lebih tegas akan menyusul, dengan denda yang lebih tinggi bagi orang-orang yang tidak mengenakan masker, yang sudah diwajibkan dalam transportasi umum dan akan menjadi kewajiban bagi penumpang taksi serta pekerja di sektor perhotelan dan ritel.

"Ini adalah saat dimana kita harus bertindak," kata Johnson kepada Parlemen Inggris.

“Kami berhak mengerahkan daya tembak yang lebih besar dengan batasan yang jauh lebih besar. Saya sangat ingin menghindari mengambil langkah ini," imbuhnya seperti dikutip dari Bloomberg, Selasa (22/9/2020).

Langkah-langkah tersebut, yang sedang direplikasi di seluruh Inggris, merupakan pembalikan dari upaya untuk membuka kembali ekonomi setelah penguncian nasional pertama menutup aktivitas sosial dan komersial pada bulan Maret, memicu resesi terdalam negara itu dalam lebih dari 100 tahun.

Mereka juga menggambarkan kesulitan yang dihadapi pemerintah saat mencoba menyeimbangkan kebutuhan untuk melindungi ekonomi dan menghentikan pandemi yang menewaskan lebih banyak orang di Inggris daripada negara Eropa lainnya.

Kepala Penasihat Ilmiah Johnson, Patrick Vallance, memperingatkan pada hari Senin bahwa tanpa tindakan, Inggris berada di jalur yang tepat untuk mendaftarkan 50.000 kasus Covid-19 baru setiap hari pada pertengahan Oktober.

Johnson menegaskan rencananya bukanlah kembali ke penutupan penuh nasional seperti pada Maret, karena mayoritas ekonomi akan tetap terbuka.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini