6 Fakta Ahok Bongkar Borok Pertamina, Nomor 3 Bikin Emosi Jiwa

6 Fakta Ahok Bongkar Borok Pertamina, Nomor 3 Bikin Emosi Jiwa Foto: Antara/Wahyu Putro A

Nama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok kembali diperbincangkan publik. Sebagai Komisaris Utama PT Pertamina (Persero), Ahok membongkar kebobrokan perseroan, mulai dari lobi-lobi jabatan direksi, utang, dan gaji direksi.

Tak hanya itu, dirinya juga menilai Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) harus segera dibubarkan. Ahok menyinggung juga soal kerja sama Pertamina dengan Peruri.

Berikut rangkuman fakta Ahok buka bobrok Pertamina, Minggu (20/9/2020):

1. Ahok Mulai Bongkar Aib Pertamina

Dalam sebuah video yang diunggah akun Youtube POIN pada Selasa (14/9/2020) kemarin, Ahok menyebut bahwa perubahan sejumlah direksi Pertamina dilakukan melalui lobi-lobi dengan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Baca Juga: Ahok Umbar Dirinya Eksekutor, Anak Buah Erick Thohir Puji-puji: Komut BUMN Top Semua!

Baca Juga: Tengku Zul Kesal dengan Ucapan Ahok yang Hina Umat: Denny, Ruhut, Kena Damprat

Bahkan, dia menegaskan dirinya sebagai Komisaris Utama Pertamina pun tidak diberitahu ketika ada perubahan tersebut.

"Dia ganti direktur pun tanpa kasih tahu saya, sempat marah-marah juga, jadi direksi-direksi semua mainnya yang penting lobinya ke Menteri karena yang menentukan Menteri," ujar Ahok.

2. Ada Permainan Gaji

Dalam video berdurasi 6 menit itu, Ahok juga mengutarakan persoalan gaji yang dinilainya sebagai persoalan lain di internal Pertamina. Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menyebut, ada jabatan direktur utama dari anak perusahaan yang gajinya Rp100 juta per bulannya, tapi ketika seseorang itu dicopot sebagai direksi, dia tetap dibayar dengan angka yang sama.

Ahok bilang, hal itu tidak masuk akal sebab seseorang yang sudah diganti atau dicopot dari jabatannya seharusnya dibayar berdasarkan posisi dia saat ini.

3. Utang Pertamina

Masalah lain, lanjut Ahok, terkait utang Pertamina yang mencapai 16 miliar dolar Amerika Serikat (AS). Meski utang perseroan negara yang menggunung itu, direksi perusahaan masih terus mencari pinjaman. Hingga Ahok menyebut hal itu sebagai suatu kebiasaan.

Hasil pinjaman itu digunakan Pertamina untuk mengakuisisi lapangan di luar negeri. Padahal, kata Ahok, masih ada 12 cekungan di dalam negeri yang berpotensi memiliki minyak dan gas.

"Pertamina sekarang udah ngutang US$16 miliar, tiap otaknya pinjem duit aja nih, saya uda kesel ini, minjem duit terus mau akuisisi terus lagi, saya bilang tidak berpikir untuk eksplorasi, kita masih punya 12 cekungan yang berpotensi punya minyak, punya gas, itu ngapain di luar negeri gitu loh, jadi jangan-jangan, saya pikir ada komisi kali nih beli minyak di luar," ujar Ahok.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini