Ungkap Peretas Global, AS Tangkap Hacker China dan Malaysia

Ungkap Peretas Global, AS Tangkap Hacker China dan Malaysia Foto: Unsplash/Kaur Kristjan

Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS), mengumumkan tuduhan terhadap lima warga negara China dan dua warga Malaysia. Mereka diduga terlibat dalam aksi peretasan global setidaknya selama enam tahun terakhir.

Aksi peretasan dilakukan untuk mencuri identitas dan sejumlah teknologi. Mulai dari games hingga memata-matai Hong Kong. Tiga tersangka hacker yang berasal dari China beroperasi di Chengdu 404. Sebuah perusahaan yang berbasis di Sichuan. Perusahaan itu disebut menawarkan sejumlah layanan keamanan jaringan untuk berbagai bisnis.

Baca Juga: Ini Langkah-langkah Agar Email Kamu Tak Bisa Diretas

Dikutip Channel News Asia, mereka meretas komputer dari ratusan perusahaan dan lembaga di seluruh dunia.

Cara kerjanya mengumpulkan identitas, membajak sistem untuk meminta uang tebusan, dan menggunakan ribuan komputer dari jarak jauh untuk memperoleh mata uang kripto atau cryptocurrency seperti bitcoin.

Dua warga negara China lainnya yang sebelumnya bekerja untuk Chengdu 404, dan dua warga Malaysia, dituduh melakukan peretasan ke perusahaan game besar.

Mereka mencuri rahasia perusahaan dan "artefak game". Mereka juga diduga mencuri chits dan kredit dalam game bisa dijual lagi.

Ketujuh tersangka telah lama diketahui para ahli keamanan siber sebagai organisasi peretasan "APT41".

Yang diidentifikasi dari alat dan teknik mereka. Beberapa pihak menyebut para peretas itu bekerja sama dengan Pemerintah China. Meski surat dakwaan tidak bisa membuktikan adanya hubungan kedua belah pihak.

Namun, Jiang Lizhi, salah satu peretas Chengdu 404 pada 2012 mengatakan pada rekannya dilindungi Kementerian Keamanan Negara China. Dan mengindikasikan bahwa mereka dilindungi jika tidak meretas di dalam negeri.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini